Sunday, 30 May 2010

Walimatul-Urus Kapt Ahmad Muadz

Entri kali ini merupakan copy n paste daripada blog seorang ikhwah, Akh Rizal
bersempena Majlis Perkahwinan abang saya. Tak sempat nak buat sendiri: Off ke Btn Isnin hingga Jumaat ini.

Kesiapan adalah perpaduan harmonis antara pekerjaan akal, hati, dan anggota tubuh. Tidaklah seseorang dikatakan siap melakukan sesuatu sebelum akal, hati dan anggota tubuhnya menyatakan kesanggupan.-Di Jalan Dakwah Aku Menikah, Cahyadi Takariawan
"Sebenarnya aku dah bertunang semasa Hari Raya hari itu!" Muadz membisik perlahan, kala berkongsi mencubit ayam goreng KFC di dalam bilik kami.

"Uit!!" saya sedikit melatah. Kening saya terangkat sedikit tanda terkejut.

Muadz senyum sahaja, mempamer wajah tenang.

"Dengan siapa?" saya menimbulkan teka-teki.

"Dengan Wan Faridah..." Muadz membalas.

Saya mengendurkan sedikit wajah. "Oh, baguslah. Wan itu pun aku tengok baik orangnya."

dingin,

Dingin air-cond kereta Mohd Faisal sedikit meresap ke segenap kulit. Saya mengusap-usap lengan dengan tujuan memanaskan badan. Saya merenung jauh ke hadapan. Perjalanan kami ke walimatul urus Ahmad Muadz dan zaujahnya di Gemenceh ditemani banyak kereta mengisi lebuh raya. Almaklumlah cuti sekolah, kenduri kahwin berlangsung merata-rata. Sempat juga berpapasan dengan satu-dua kemalangan. Ternyata peringatan tentang kematian itu tetap ada di mana-mana.

Dialog di atas menggamit nostalgia saya beberapa bulan yang lepas. Kala itu saya dan Muadz masih lagi bertitle-kan Pegawai Kadet. Ternyata pertunangan ini amat dirahsia, hanya mereka yang terdekat sahaja mengetahui. Itulah yang lebih baik sebenarnya. Langsung, apabila Ahmad Muadz mengumumkan walimahnya ramai yang melahirkan rasa tidak percaya.

"Nak kahwin? Awalnya? Dengan siapa? Bertunang tidak diberitahu pun?"

Saya dihinggapi persoalan ini kala mengedarkan jemputan walimatulurus beliau. Maaf, jika ada yang terasa hati. Saya menjaga amanah sebenarnya. Sesuai dengan fikrah yang saya pernah nyatakan sebelum ini. Tidaklah digalakkan menghebahkan pertunangan seperti mana perkahwinan. Kerana setiap sesuatu nikmat manusia itu, ada yang mendengkikan. Namun, ianya terletak pada budi bicara keluarga masing-masing sekiranya ada kehendak yang memerlukan.

Hari bersejarah buat teman.

Alhamdulillah, majlis berlangsung sempurna. Majlis ringkas dan sederhana. Dihadiri juga ramai teman-teman. Saya tidak berniat untuk menulis panjang, kerana di sini saya hanya mahu berkongsi gambar. Saya pasti, bagi yang tidak berkesempatan untuk hadir. Gambar-gambar ini bisa menyenangkan kalian.

Selesai majlis akad nikah, cincin disarungkan ke jari. Tanda sedianya zauj memikul amanah membimbing zaujahnya ke arah Redho Allah Taala.


Syurga itu di bawah telapak kaki suami. Senyum dan steadylah Muadz!

Sempat berposing, mahu membenarkan kata syariat bahawa bercinta selepas kahwin itu lebih indah dan manis sebenarnya.

Keluarga Ahmad Muadz. Bro Fadzil(dua dari kanan) buat-buat muka tidak bersalah. "Sori bro, lambat sangat menunggu, adik langkah bendul dululah ye!"-Jangan Marah Akh Fadzil(",)

Kawan-kawan seperjuangan yang sempat hadir menyaksikan berlangsungnya pernikahan.

Sempat membuat rehearseal upacara sword bearer sementara menunggu masuk waktu zuhur.

Pengapit yang Macho!....erk. Kipas laju sikit bro, pengantin dah berpeluh-peluh itu!

Selamat berbahagia Muadz dan Wan!

Antara teman-teman yang hadir memberikan penghormatan kepada x-Best Cadet Army ini.


Sayonara zaman bujang!

Thank You Skuad!

Seri pengantin...

Mini gathering ATMA intake 10.

Kapten Ahmad Muadz bin Ahmad Shuhaili RAMD dan zaujahnya Kapten Wan Faridah binti Omar KJLJ

Diucapkan selamat berbahagia kepada kalian. Ingatlah perkahwinan adalah kontrak sosial yang terkandung ibadah dan harapan umat di dalamnya. Bahawa visi membentuk masyarakat yang mawaddah wa rahmah lahir dari ibadah mulia ini. Semoga kamu dikurniakan zuriat soleh dan solehah yang dilahirkan zaman bagi menyelesaikan masalah umat pada zaman tersebut.
بَارَكَ اللهُ لَكَ وَبَارَكَ عَلَيْكَ وَجَمَعَ بَيْكَمُاَ فِيْ خَيْرٍ
“Semoga Allah memberi berkah kepadamu dan memberkahi (pernikahan)mu, serta mengumpulkan kalian berdua dalam kebaikan.”

MS Rizal,
32100, Lumut,
30 Mei 2010/1431H

Sila-sila la pulak datang ke Seri Manjung, Hari Sabtu ini: 5 Jun 10
Owh, aku lima tahun terkebelakang rupanya...
=)

Popular Posts