Thursday, 17 August 2017

Hadis 31: Zuhud

Zuhudlah dengan dunia, maka Allah akan Menyayangimu. Zuhudlah dengan apa yang ada pada manusia, dia akan menyukai kamu [Hadis Hasan riwayat Ibn Majah]


1. Zuhud di dunia, ada banyak ayat Quran memujinya, (selalunya digandingkan juga mencela pada dunia). (Al A'la, AlAnfaal, AlQasas)

2. Makna zuhud pd sesuatu: Menjauhinya agar sedikit dan mencelanya. Zuhud pada dunia bukannya dengan mengharamkan yang halal, bukan mensia-siakan harta.

3. Kamu tak mampu menyaksikan kezuhudan pada diri seseorang, kerana zuhud merupakan perkara hati. Kerana zuhud ditafsirkan melalui tiga perkara -
(a) Menjadikan apa yang ada pada Allah itu lebih dipercayai daripada apa yang ada pada diri sendiri.
(b) Ketika ditimpa musibah sama sahaja ketika tidak ditimpa musibah.
(c) Ketika orang yang memuji kamu sama saja (kamu rasa) dengan orang yang mengutuk kamu.

4. Abu Hazim AzZahid ditanya - tidakkah kamu takut pada kefakiran? Jawabnya, Aku perlu takut kefakiran? Sedangkan Penjagaku, Dia lah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi.

5. Orang yang zuhud, ketika melihat seseorang, dia berkata, orang ini lebih baik daripada diri aku. Zuhud hakiki ialah ketika zuhud dalam memuji dan mengagumi diri sendiri.

6. Pembahagian zuhud. Sebaik-baik zuhud, zuhud daripada kesyirikan. Kemudian zuhud daripada perkara haram. Kemudian zuhud dalam perkara halal.

7. Zuhri ditanya tentang orang yang zuhud. Iaitulah orang yang perkara yang haram tidak mampu mengalahkan kesabarannya. Sedangkan perkara yang halal tidak menyibukkannya daripada bersyukur.

8. Anak Adam terbahagi dua dalam hal dunia: (a) ingkar adanya hari pembalasan selepas dunia (b) sedar selepas kematian ada pembalasan. (b1) zalim (b2) biasa-biasa (b3) berlumba kejar kebaikan dengan izin Allah

9. Zuhud dengan apa yang ada pada manusia -
(a) Janganlah berharap dengan apa yang dimiliki manusia, nesacaya anda akan menjadi kaya.
(b) Kemuliaan seorang mu'min ialah dengan dia bangun malam dan tidak meminta-minta pada manusia
(c) Sesiapa yang meminta apa yang dimiliki manusia, mereka akan membenci dan menjauhinya, kerana harta disukai oleh nafsu bani Adam. Sesiapa yang meminta apa yang mereka suka, maka mereka membencinya.

10. A'rabi bertanya pada penduduk Basrah: Siapa pemimpin kawasan ini. Mereka menjawab, Hasan. Bagaimana dia memimpin mereka? Mereka menjawab, manusia berharap pada ilmunya. Beliau pula menghindari daripada (harta / hal) dunia mereka.

Wednesday, 15 February 2017

Valentine Day Hari Hawa Nafsu

Valentine Day ini sebenarnya sudah menjadi hari dan sambutan untuk seks, menurut Stokely (2013). 85% lelaki dan perempuan berharap untuk melakukan hubungan seks pada 14 Februari hinggakan 40% daripada 2000 koresponden seorang kaunselor di CNN ini berharap untuk lakukan seks dengan siapa sahaja asalkan tidak keseorangan.

Beginilah arus hawa nafsu menundukkan manusia. Hinggakan kempen menentang valentine turut dibantah, sebagai kesan deras arus hawa nafsu ini (AlJatsiyah, 45:23). Siapa yang melawan arus ini akan dianggap ekstremis dan tidak memahami kepelbagaian.

Valentine Day bukan lagi perayaan, sambutan atau budaya yang perlu dihormati atas sebab toleransi dan kemajmukan masyarakat, sebaliknya hari masyarakat memuaskan nafsu; suatu yang bertengangan dengan fitrah manusia, baik beragama Islam atau tidak.

Faqih Ahmad Shuhaili
Selasa 14 Feb 2017

Tuesday, 2 August 2016

Saya, Ayah dan Abah

Musim Panas 2013: Perkenalan

Jumaat yang lepas mengingatkan saya pada dua orang bapa yang saya ada. Sengaja menulis di sini untuk mengenang memori apabila duduk berjauhan di UK ini.

Ayah: Cikgu Shuhaili
Jumaat lepas ayah diraikan sempena persaraannya. Sedar tak sedar sudah lebih 30 tahun berada dalam profesyen perguruan dan kini sampai ke hujungnya. Antara tiga sekolah yang ayah mengajar, hanya yang pertama di Manong yang saya kurang jelas memorinya kerana masih kecil. Di sekolah inilah, sebelum saya lahir, ayah dan mak berkenalan dan mula membina rumah tangga.

Ayah merupakan cikgu Bahasa Melayu. Ketika kecil, antara tugas yang ayah berikan ialah mengira patah perkataan karangan pelajarnya supaya tidak melebihi had ditetapkan, juga menjumlahkan markah kertas pelajarnya. Selalu juga ayah minta saya taipkan soalan peperiksaan di komputer. Yang masih dipraktikkan pastilah kemahiran berbahasa Melayu. Ada juga rasa serba salah kalau ayat dan dokumen bertulis pada ayah pada bahasa yang tidak gramatis. Haha. Inilah antara kenangan dengan profesyen perguruan ayah.

Dapat rasakan banyak kebahagiaan hidup saya besar kemungkinannya datang hasil bakti ayah (dan mak) mengajar anak bangsa. Terasa juga seperti bakat mengajar turun daripada mereka. Daripada merekalah saya rasa besarnya erti pendidikan serta kepentingannya pada agama bangsa negara.

A photo posted by Ahmad Fadzil Ahmad Shuhaili (@ahmadfadzil__) on

Projek besar ayah selepas ini ialah menyertai Duyuf ArRahmaan. Moga ibadah yang ayah akan tunaikan ini merupakan haji yang mabrur dan diterima Allah.

Abah: Dr Zain
Jumaat lepas pula tarikh friendversary saya dan abah. Enam tahun sebagai kenalan di Facebook. Haha. Menjadi friend selepas kali pertama berjumpa dan mendengar perkongsian daripadanya pada tahun 2010 di Masjid KLIA beberapa bulan sebelum fly ke UK.

Kami tidaklah selalu bertukar komen di facebook, tetapi yang ada, apabila dibaca semula, terasa segan dan tidak sangka ia membawa kepada hubungan mentua - menantu. Pernah dua kali terlibat dalam team menguruskan program abah di UK. Banyaknya mengenali abah ialah pada memerhati pelbagai misi kemanusiaan dan perubatannya dari jauh secara maya. Hinggalah pada hujung musim panas 2015, saya menikahi anaknya, setelah selesa memerhati abah dan keluarganya. Cuma tak sempat berkenalan dengan lebih mendalam, tiga bulan selepas berkahwin, saya dan isteri terbang ke UK.

Musim Sejuk 2012: alamat kecil mula terasa :)

Sepanjang mengenali abah, saya kira ada tiga nilai utama yang sehingga kini saya kagum padanya serta mahu saya contohi. Peribadi yang berhikmah, merendah diri serta taglinenya "Peduli Ummah". Meneliti pesanannya secara online ketika berfacetime, group chat selain melalui facebook sedikit sebanyak menjadi bekalan untuk memahami dan mencontohi jejak langkahnya. Inilah serba sedikit perkenalan saya dengan abah hingga kini.

Yang pasti, sejarah dan pengalaman bersama mereka berdua akan cuba dimanfaatkan untuk menghadapi zaman kebapaan saya pula akan datang, mudah-mudahan.

"Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya." [AtThur, 52:21]

"... dan bapa mereka pula adalah orang yang soleh. Maka Tuhanmu menghendaki supaya mereka cukup umur dan dapat mengeluarkan harta mereka yang terpendam itu, sebagai satu rahmat dari Tuhanmu (kepada mereka)" [alKahf, 18:82]

Wednesday, 13 April 2016

Bagaimana Mahu Berjumpa Keluarga di Syurga?


Banyak peristiwa bermakna yang berlaku pada saya minggu ini. Berbetulan pula khutbah Jumaat beberapa hari lepas bercerita mengenai pentingnya mempunyai sosok peribadi contoh atau model (qudwah) yang baik. Yang untuk rumuskannya, saya teringat pada ayat alQuran dalam atThuur, ayat 21.

Dan orang-orang yang beriman yang diturut oleh zuriat keturunannya dengan keadaan beriman, Kami hubungkan (himpunkan) zuriat keturunannya itu dengan mereka (di dalam Syurga); dan Kami (dengan itu) tidak mengurangi sedikitpun dari pahala amal-amal mereka; tiap-tiap seorang manusia terikat dengan amal yang dikerjakannya.

Ayat alQuran ini menggambarkan puncak kegembiraan ahli syurga yang mempunyai talian kekeluargaan, akhirnya dikumpulkan semula sambil menikmati kejayaan bersama. Ia diganjarkan bukanlah disebabkan mereka sekeluarga semata-mata, melainkan juga iman yang diwariskan secara berterusan. Dan ini tidak berlaku andai bapa dan ibunya tidak menunjukkan contoh peribadi yang baik, beserta persiapan dan didikan yang betul.

Dalam soal perubahan ke arah yang lebih baik, ia sebenarnya bermula dengan diri sendiri. Orang lain, baik keluarga mahukan kawan rapat tidak dapat memaksa kita agar menjadi baik kerana yang memahami dan menguasai peribadi kita adalah diri sendiri. Meskipun begitu, persekitaran yang baik seperti kawan yang soleh serta majlis ilmu seperti usrah mingguan dapat memainkan peranan mengubah diri secara tidak langsung.

Jika kita memandang pada masa hadapan pula, dengan menyedari pelbagai gejala sosial dalam masyarakat hari ini, selain gaya hidup terlampau berseronok tanpa agenda dan risalah perjuangan, kita sepatutnya ada rasa risau. Jika kita sendiri masih memilih jalan hidup yang mendedahkan diri pada kelalaian, bagaimana pula perangainya generasi kita akan datang.

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan. [AtTahriim, 66:6]

Peribahasa melentur buluh biarlah daripada rebungnya menggambarkan perlunya didikan diterima seawal mungkin kerana apabila buluh sudah keras, membentukkannya menjadi payah dan mudah untuk patah. Inilah gambaran kepada kegagalan unsur kebaikan atau keimanan ini diwariskan, sehingga ia merosakkan generasi seterusnya. Perubahan, yang ketika ini senang dilakukan, pada waktu itu menjadi susah kerana telah menjangkiti orang lain, iaitu generasi sendiri. Ketika itu, tiada sesiapa yang dapat disalahkan melainkan diri sendiri.


Wednesday, 30 March 2016

Berorganisasi atau Anarki?


Kerja berorganisasi (amal jamai) umum diketahui memberikan nafas panjang bagi suatu agenda yang mahu diketengahkan. Sudah lumrah kehidupan, hayat perjuangan akan mengambil masa lebih lama daripada tempoh hidup seseorang, apatah lagi masa seseorang itu muda bersemangat. Meskipun begitu, tidak sedikit juga yang masih terikut-ikut gaya perjuangan nafas pendek yang hanya berlandaskan sentimen dan peribadi tertentu serta ikutan membabi buta sahaja.

Kepentingannya lebih terasa terutama dalam membawa agenda Islam. Aspek jamaah dianjurkan dalam kewajipan solat fardu lima kali sehari. Dalam bermusafir beramai-ramai pula, Rasulullah saw memestikan untuk melantik seorang ketua, untuk memudahkan pengaturan perjalanan. Apatah lagi apabila kita mengkaji konsep bermasyarakat dan bernegara dalam Islam.

"Jika tiga orang (keluar) untuk bermusafir, maka hendaklah mereka melantik salah seorang dari mereka sebagai ketua" [HR Abu Daud]

Ia ada disiplinnya yang tertentu agar kerja berorganisasi menjadi tersusun. Organisasi perlu ada seorang ketua untuk dipatuhi perintahnya. Perlu ada sistem mesyuarat juga agar pendapat ahli yang ramai dapat dipertimbangkan. Juga aspek teknikal lain seperti komunikasi yang lancar, disiplin masa yang ketat dan objektif serta target yang realistik.

"Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu." [AnNisa' 4:59]

Namun ia akan hilang andai ada sifat pentingkan diri dan ego yang tinggi pada peribadi ahli. Ia mungkin merupakan cabaran yang besar terutama melihat realiti anak muda hari ini yang kebanyakannya suka hidup bersendiri dengan teknologi, tidak suka hidupnya berkorban untuk kepentingan orang ramai, mudah melenting apabila ditegur atau tidak minat dengan komitmen tempoh panjang.

Hari ini, ketika kita sayu melihat tertinggalnya Islam dalam banyak perkara, kita juga wajar memuhasabah sumbangan kita terhadap agama ini. Adakah kita menjadi sebahagian daripada komuniti yang akan menyumbang manfaat kepada orang ramai. Atau kita sibuk dengan urusan diri, keluarga dan kerjaya sendiri semata-mata. Ia wajar difikirkan kerana lidi yang sebatang dan tercerai lebih mudah dipatahkan berbanding apabila ia dikumpul dan disatukan.

Thursday, 24 March 2016

Benarkah Islam Ada Unsur Autoriti?


Seekor kerbau membawa lumpur, 
semuanya terpalit

Mereka yang terpengaruh dengan unsur liberalisme biasanya akan memusuhi peraturan dan institusi. Mereka juga selalu mengutamakan kepentingan dan keuntungan diri serta tidak mahu ada pihak lain masuk campur untuk mengawal urusan mereka.

Mereka yang terpengaruh dengan unsur ini, kadang-kadang memandang Islam juga patutnya sebegitu. Islam, bagi mereka, cukup sekadar urusan diri. Atau juga nasihat atau peraturan yang boleh sahaja tidak dipatuhi.

Sedangkan Islam, padanya ada pelbagai peraturan yang bertujuan memastikan urusan manusia dalam keadaan teratur. Dan apa gunanya peraturan yang baik ini diberikan kalau ia tidak perlu dipatuhi. Barulah sini kita nampak relevannya konsep amar maruf nahi munkar. Sebagaimana dalam hadis "sesiapa yang lihat kemunkaran, cegahlah dengan tangan ..."

Hadis ini sebenarnya membawa erti kepentingan autoriti dalam membendung kesalahan melalui istilah "cegahlah dengan tangan". Dengan ada autoriti, manusia akan cuba untuk mengelak daripada mendekati perkara larangan. Bayangkan jika memandu lebih 120 kmh pasti akan didenda, pasti orang akan berhati-hati. Lebih 110 kmh pun dah tak berani.

Tetapi autoriti ini ada panduannya. Autoriti yang Islam gariskan, tidak pernah menzalimi. Ia memberikan garis panduan agar manusia dapat hidup sesama mereka dengan sejahtera. Ada check and balance. Kalau lihat Malaysia, boleh hidup harmoni pelbagai bangsa dan agama, kepentingan masing-masing dirai.

Monday, 21 March 2016

Mengapa Berkurang Sedikit Sudah Dikira Bahaya?


​Pasti kamu akan mengikuti mereka sehasta demi sehasta
Hatta ke lubang biawak sekali pun

Prinsip yang diwarisi, pasti ada sejarah di sebaliknya. Juga perjuangan untuk mewujudkan prinsip tersebut, menyebarkannya, mempertahan dan mengukuhkan. Ia tidak dibina seharian seperti kata pepatah "was not built in a day".

Hinggalah sampai pada suatu masa warisan prinsip tersebut sampai pada generasi yang tidak kenal sejarah, tidak juga berjiwa pejuang. Ruh prinsip besar tersebut sudah tidak lagi dirasai. Ia dirasakan hanyalah perkara kecil yang entah wujud tiba-tiba. Lebih teruk lagi apabila datang pula pihak yang mempersoal kewajaran prinsip tersebut tanpa memahami sejarah dan perjuangan di sebaliknya.

Lalu akhirnya prinsip tersebut dicairkan sedikit demi sedikit. Lebih-lebih lagi ketika zaman sekarang yang tergilakan keterbukaan dan suara demokrasi. Perjuangan status quo pula dipandang sepi. Lalu tercabutlah identiti dan prinsip diri. Kononnya mahu dihormati, tetapi orang lain melihat ia sebagai harga diri yang telah dibeli. Esok lusa mungkin akan menjadi murahan lagi.

Di Malaysia ada prinsip Islam sebagai agama persekutuan. Bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan. Kedudukan Istimewa Orang Melayu dan kaum peribumi. Hari demi hari kepentingannya tidak lagi mahu dirasai. Datang arus liberalisme, habis perjuangan berubah.

Semuanya bermula dengan perubahan sedikit demi sedikit. Bidang urusan Islam dipersoal. Institusi Raja yang menaungi negara diperlekeh. Bahasa Melayu dipinggirkan. Hingga suatu hari, membuang kesemua perkara ini langsung tidak terasa sebagai masalah.

Friday, 18 March 2016

Kenapa Hilangkan Nilai Islam dalam Dokumen Rasmi Suatu Kerugian?


​Mungkin kita mempunyai "concern" yang baik
Tetapi perubahan sedikit perkataan itulah yang boleh memakan

Ada sesetengah yang berpendapat, tiada salahnya menghilangkan nilai Islam dalam dokumen rasmi / perlembagaan kerana kita mahu kelihatan bertoleransi. Agar orang bukan Islam lihat tiada Islam, mereka terasa "welcomed". Mereka berasa cukup dengan sekadar patuhi nilai moral agar semua agama kelihatan sama.

Sebenarnya ia berbahahaya. Apabila wujud suatu peristiwa yang kelihatan bermoral tetapi bertentangan dengan agama, ia akan memakan diri. Lalu ketika situasi telah menjadi terbalik, dan dokumen yang tiada Islam itu memakan diri sendiri, sudah susah untuk kembali kepada situasi awal.

Sebagai contoh, arak ketika majlis keraian rasmi kadangkala diterima sebagai suatu kebiasaan, sedangkan ia berstatus haram dalam Islam. Tiadanya klausa menghalang perkara ini akan menjemput unsur seperti ini untuk dibiasakan. Sedikit demi sedikit, ia mula diterima ramai, lalu wujud pula persoalan, "perlukah strict sangat, biarkan ada, ia hanya untuk mereka", lalu akhirnya ia menjangkiti orang Islam yang tidak kuat pegangan hatinya.

Sebenarnya ada cara yang lebih baik untuk kelihatan bertoleransi dalam hal ini. Beritahu bahawa di samping kita menjunjung nilai agama yang kita anuti, tekankan kita bersifat toleransi dan terbuka kepada mereka yang bukan agama kita. Kita juga meraikan sensitiviti agama mereka, sebagai contohnya bagi penganut agama Hindu yang tidak memakan daging lembu, kita menyediakan alternatif makanan lain agar mereka terasa turut diraikan.

Lihat pula perlembagaan negara kita. Walaupun ada menyatakan Islam sebagai agama Persekutuan dan sumpah Yang DiPertuan Agong untuk memeliharanya, ada klausa yang membenarkan bukan Islam untuk mengamalkan agama mereka. Lihatlah level toleransi Islam terhadap agama lain di Malaysia, sesuatu yang tidak dapat dilihat di negara lain yang mendeskriminasikan agama minoriti.

Tuesday, 15 March 2016

Apa Kepentingan Islam dalam Dokumen Rasmi? Tidak Cukupkah Sekadar di Hati?


​Agama itu ada penjaganya
Hilang penjaga, terlerailah agama

Islam memang mendidik umatnya agar mementingkan pembentukan dan tarbiyyah dalaman seseorang. Ada banyak ayat alQuran berbicara tentang akhlak diri. Kita juga memahami jika baik dalaman seseorang, baik juga luarannya dan pasti dia akan membenci serta menjauhi perkara yang buruk di luar dirinya.

Ia memerlukan disiplin dan mujahadah yang kuat. Tipulah jika kita katakan nak menjaga diri atau untuk berubah, cukup dengan kekuatan diri sendiri. Mungkin betul cukup, jika suasana sekelilingnya membantu. Tetapi jika kawan yang ada turut menggalak buat jahat, persekitaran pula memberikan peluang kejahatan itu berlaku, memang ucap selamat tinggallah pada keinginan baik tersebut. Tiada yang akan menjaganya dengan rapat.

Lalu datanglah pelbagai unsur pengukuhan dan pencegahan, kebiasaannya ada kaitan dengan kuasa dan autoriti. Kalau dalam negara, kerajaan tak boleh berharap pada disiplin rakyatnya semata-mata agar berkelakuan baik dan bertimbang rasa. Ia perlu ada set peraturan dan undang-undang untuk menjaga, juga hukuman buat mereka yang melanggar undang-undang.

Maka begitulah kepentingan Islam dalam dokumen rasmi seperti perlembagaan. Ia menjadi penjaga agar orang yang tidak kuat mujahadah dirinya tidak terbabas. Tanpa penjaga ini, orang lain boleh sahaja masih bersama agama Islam, tetapi mereka kehilangan sempadan untuk berjaga-jaga. Juga tiada sesuatu untuk berlindung apabila berlaku proses hakisan identiti.

Dalam negara kita, ada Perkara 3 dalam Perlembagaan Persekutuan. Ada institusi Raja Melayu memelihara agar kedudukan Islam dalam negara tidak mudah hilang. Ada jabatan agama yang memberikan standard untuk urusan agama untuk orang ramai. Ia semua menjadi rangka, setidak-tidaknya agar mereka yang tidak kuat disiplin diri tidak terseleweng akibat pengaruh jahat yang kuat.

Monday, 29 February 2016

Perlukah Jadi Muslim untuk Berakhlak Mulia?


Sejarah melihatkan kaum Arab Jahiliyyah berubah apabila menerima Islam. Kaum yang bebas menghilangkan akal melalui arak, bergaul bebas hatta sanggup tidur dengan sesiapa, menindas golongan yang lemah melalui peperangan dan riba, berubah apabila menerima ajaran Islam baginda saw lalu muncul menjadi sebuah tamadun yang cemerlang.

Apabila Rasulullah saw sampai di Madinah, antara hadis awal yang didengari penduduk Madinah ialah “Wahai Manusia, sebarkan salam, berikanlah makanan, sambungkan silaturahim, dirikan solat malam ketika manusia tidur, maka kamu akan syurga dengan kesejahteraan” [HR Ahmad] Ia dilihat sebagai suatu yang menyegarkan mereka lantaran suasana jahiliyyah yang kuat dan masih berbekas.

Teorinya, manusia tanpa agama tidak mempunyai sebarang landasan untuk dia bersikap dan memberi panduan. Lazimnya atas kepentingan diri dan hawa nafsu, melainkan mereka yang diperlihara dengan fitrah yang suci. Nafsu akan membisikkan kejahatan seperti menindas golongan lemah, pentingkan diri sendiri.

Islam datang dengan panduan dan kerangka yang perlu dipatuhi. Juga dengan batasan yang tidak boleh dilanggari. Perbuatan yang baik digalakkan. Manakala perbuatan haram akan dibendung, bahkan ada hukuman berat bagi mereka yang terang-terangan melakukan kesalahan.

Islam juga tidak mengehadkan balasan bagi akhlak dan baik pada dunia sahaja, melainkan akan ada balasan yang adil menunggu di akhirat pula. Ia dapat dilihat contohnya melalui hadis seorang perempuan yang menyeksa seekor kucing mengakibatkan dirinya dimasukkan ke dalam neraka.

Popular Posts