Thursday, 24 February 2011

Offer, Pilih dan Terpulang

Bukan malu atau segan yang aku rasa
Tapi pentingnya kita tidak paksa-memaksa

Bila tengok video ni, aku rasa ada sesuatu yang tak kena pada video ni. Bukan nak salahkan mana-mana watak, tapi aku rasakan ada atmosfera tak harmoni yang wujud sehingga melahirkan video ini. Mungkin aku ni terlalu sensitif, tapi inilah yang aku rasakan apabila selalu memikirkan tentang dunia dakwah ini.

Didekati pelbagai geng sehingga merasakan dirinya dipaksa mengikuti salah satu daripadanya

Yang aku dapat komen, dakwah itu sifatnya kasih sayang. Sebab itu mereka akan dekati anda dengan nilai ini dengan menawarkan pertolongan, berikan bantuan, isikan dengan kemesraan. Aku juga begitu, cuba memasukkan dan menunjukkan kasih sayang terhadap orang yang aku jumpa. Kalau bukan dengan manis muka di depan, aku tunjukkan melalui tindakan. Doa di belakang juga akan aku kirimkan.


Tapi soal paksa-memaksa, itu sepatutnya tidak ada, bahkan tak perlu dirasa. Itu bukan cara kami. Bukan juga cara figur teladan kami. Kalau nak ikut berjalan bersama kami, dipersilakan. Ini yang kami inginkan. Kami akan ceritakan kepada anda kelebihannya kalau anda bersama kami, sehingga anda yakin kepada kelebihannya sebagaimana kami percaya kepadanya. Sehinggakan kami dapat berkata kepada anda sebagaimana katanya pengasas al Ikhwan al Muslimun:

Orang ini akan kita ajak supaya bersama kita dan bekerja bersama kita supaya dengan ini bilangan para mujahidin akan bertambah dan suara para pendakwah akan semakin berkumandang. Tiada erti sebuah keyakinan tanpa disertakan dengan amalan. Tiada erti sebuah akidah jika ia tidak mampu membawa manusia untuk merealisasikannya dan berkorban deminya. Begitulah sikap generasi pertama yang telah diberikan hidayah. Mereka mengikut dan meyakini risalah para nabi kemudian mereka berjuang bersungguh-sungguh. Mereka akan menerima ganjaran yang besar daripada Allah. Mereka juga akan memperolehi ganjaran yang sama diperolehi oleh orang yang mengikut mereka. Tidak kurang walau sedikitpun.
[al Banna Dakwatuna]

Tapi kalau anda tak nak, itu tidak menyedihkan kami. Terpulang kepada diri masing-masing untuk membuat keputusan. Kami tiada hak untuk memaksa diri anda. Nak bertepuk, perlu dua belah tangan. Nak berkasih sayang, perlu dua-dua belah pihak. Dan kami merasakan dakwah ini juga ada izzahnya. Kami tak akan menampakkan lemahnya dakwah ini dengan terhegeh-hegeh menyuapkannya kepada mulut yang degil ditutup. Kalau tak nak, katakan tak nak. Takdelah kami ternanti-nanti. Ada orang lain yang boleh kami fokuskan lagi.
Ibarat al Maududi dalam Syahadatul Haqnya, tiga jenis pilihan yang kami tawarkan kepada anda: Anda bersama kami untuk membantu kami beramal untuk kepentingan dunia dan akhirat bersama, atau bersama geng lain dengan amalan dan panji mereka, atau membentuk geng lain yang anda yakini anda dapat tunaikan kewajipan agama kamu dengannya. Pilihlah antara tiga geng ini, kelak anda tak akan "menuju kesesatan yang hakiki".

Yang kami dapat katakan setelah berusaha untuk mengajak anda menyertai kami adalah, "Saksikanlah Ya Allah, kami sudah berusaha menyampaikannya, meskipun dengan pelbagai kekurangan yang kami ada."

Senada dengan laskarmentari, cuba yang ni lembut lagi

Popular Posts