Thursday, 30 September 2010

Kompilasi Azan

Bila dah langsung tak dapat dengar azan kat sini, sebab masjidnya yang amat jauh, barulah rasa gelabah. Mulalah nak cari hukum-hakam pasal azan. Alhamdulillah, ini sebahagian yang dijumpai, untuk dikongsikan bersama.

Apa Hukum Melaungkan Azan dan Iqamah?
Secara keseluruhannya , dalam apa jua situasi , adalah disunnahkan untuk melaungkan azan dan iqamah

Kalau dah terlewat?
Apabila kita ingin mengerjakan solat samada di rumah atau di masjid , disunatkan kita untuk melaungkan azan dan iqamah tanpa mengangkat suara dengan kuat

Sebab apa?
Dibimbangi akan mengelirukan msyarakat yang mendengarnya.

Apa faedahnya azan ini?
Apa sahaja yang mendengar azan tersebut samada dikalangan jin , tumbuh-tumbuhan dan sebagainya akan menjadi saksi dihari akhirat nanti.

Apa dalilnya?
Riwayat daripada Abu Sa’id Al-Khudri ra (Rujuk Sahih Bukhari : 609). Al-Hafiz Ibn Hajar berkata : Azan pada solat berseorangan adalah disunatkan walaupun di gurun sahara (padang pasir / tempat yang tiada penghuni) – (Fathu al-Bari , Kitab Azan)
Dan jika datang waktu shalat hendaklah ada salah seorang di antaramu mengumandangkan adzan, kemudian yang paling tua hendaklah menjadi imam. (HR. Al Bukhari)

Tak nak azan, boleh tak?
Ibn Qudamah menjelaskan hukum meninggalkan azan. Hukumnya ialah makruh meninggalkan azan solat lima waktu kerana semua solat Nabi s.a.w. dengan azan dan iqamah, begitu juga solat-solat para imam selepas baginda. 

Kalau tak azan, sah ker solat tu?
Jika solat dilakukan tanpa azan, solat masih sah. [RUJUK : al-Mughni 2/229]

Kalau nak buat jemaah baru bila imam habis solat fardu, perlu azan dan iqamah juga?
Yang sahihnya disisi Syafi’iyyah ialah disunatkan kepada mereka untuk melaungkan azan tanpa mengangkat / mengeraskan suara.

Orang perempuan?
Tidak disyarak melaungkan azan dan iqamah

Apa hadisnya?
Tidak ada azan dan Iqamah bagi wanita. Hadis ini adalah mauquf disisi Al-Baihaqi (1/408)

Kena masukkan jari dalam telinga tak semasa azan?
Sifat ini disebut dalam hadis Abu Juhaifah yang menceritakan cara Bilal melakukan azan. Katanya: "Dan dua jarinya di dua telinganya". Direkod oleh Tirmizi (no: 197)

Toleh ke kanan dan kiri tu pulak, memang perlukah semasa azan?
Merupakan sunnah Rasulullah saw

Ada hadis berkaitan?
Diriwayatkan oleh Abu Juhaifah r.a yang mana dia menyebutkan bahawa dia melihat Bilal bin Rabbah menoleh ke kanan dan ke kiri semasa menyebut Hayya ‘ala as-Solat / Hayya ‘ala al-Falah. (HR Bukhari)

Kenapa?
Asal tujuan Bilal menoleh ke kanan dan ke kiri adalah supaya suara laungan azan tersebut dapat didengari oleh masyarakat Islam pada ketika itu yang berada di sebelah kanan dan sebelah kiri.

Sekarangkan dah ada pembesar suara...
sebahagian Ulama berpendapat tidak perlu lagi dilakukan untuk menoleh ke kanan dan ke kiri. Walaubagaimana pun terdapat juga ulama yang mengatakan bahawa , menoleh ke kanan dan ke kiri perlu dilakukan juga di zaman sekarang atas dasar mengikuti dan mengamalkan setiap Sunnah Rasulullah saw
Selepas Azan, kena buat apa?
Berselawat kepada Nabi Muhammad saw selepas azan adalah sahih dan thabit dari Baginda saw

Hadisnya?
“Sekiranya kamu mendengar muazzin (azan) , maka ikutlah seperti apa yang disebutkan. Kemudian, berselawatlah kamu kepadaku. Maka barangsiapa yang berselawat kepada ku sekali selawat, nescaya Allah swt akan berselawat kepadanya 10 kali.” 
(HR Muslim : 384 , Abu Daud : 523 , Tirmizi : 3614)

Bila dah dengar azan, mesti datang solat berjemaah ker?
Hukumnya pelbagai. Yang paling keras ialah pendapat Imam Ibn Hazm dari madzhab Zahiri, yakni fardhu 'ain kepada yang mendengar azan. Jika dia solat juga di rumahnya, solatnya tidak sah. Yang kurang sikit, hukumnya wajib pergi mesjid tapi jika dia solat juga di rumah solatnya adalah sah. Ini kata madzhab Ahmad dan Ibn Taymiyah. Yang sederhana: dia berdosa jika tak pergi ke musalla tsb, tapi jika sudah didirikan oleh ahli qaryah yang lain, maka dosa itu terangkat kerana hukumnya fardhu kifayah. Ini pendapat madzhab Syafi'iy. Yang ringan: hukumnya sunnat mu'akkad (sunat yg diberatkan). Sebabnya Nabi menyebut kebaikannya 27 kali ganda. Maka dia telah meremehkan sunnah Muhammad saw jika tak pergi.
Pesan Ustaz Hasan al-Banna dalam Risalah Ta'alim. Tanda hidupnya iman dan suatu latihan yang konsisten, ialah seseorang hendaklah segera menyahuti seruan azan dan segera ke mesjid bila saja terdengar seruan adzan. Inilah budaya kaum salaf.

Rujukan: al-ahkam.net

Popular Posts