Wednesday, 17 March 2010

Cerita Lasagna

Ini semata-mata kisah kelas kami yang tengah belajar Food Review dalam kelas English Pn Anita

“Aisy Faqih, xkan xpernah makan benda-benda ni sebelum ni” lebih kurang kata Amira, menunjukkan kepelikannya dengan diri aku. Aku dianggap pelik sebab asyik terpinga-pinga dalam kelas tu, terutamanya bila dengar macam-macam masakan Itali yang disebut kawan-kawan aku. Nak buat macamana, aku hidup dengan famili yang bahagia hidup simple. Setakat pizza tu biasala makan, terutamanya ketika kakak aku rajin tahap super dulu-dulu.

Petang khamis tu, aku disuruh budak2 perempuan kelas aku tunggu sekejap di Wakaf, ada sesuatu, cakap dorang. Instinct aku awal-awal dah kata ada sesuatu yang dorang akan bagi kat aku. Penat menunggu sejak pukul 5. 5:30 xsampai-sampai lagi. Bak kata orang, penantian itu penyeksaan. Akhirnya pukul 6:10 Amira datang membawa bungkusan dalam plastic.

“Faqih, ni ha. Memandangkan ko la satu-satunya lelaki kelas kita yang xpernah makan lasagna, amekla. Kami bagi kat ko.” Terharu aku dapat lasagna [disebut lə`zænjə @ lezania] tu. Tak ada perkara lain aku sebutkan, thanx dan terima kasih. Alhamdulillah, terima kasih semuanya. Moga dibalas Allah dengan ganjaran terbaik.

Amin dan Akmal yang kebetulan ada kat situ terus ajak bukak bungkusan tu. First time aku tengok rupa lasagna. Xde la menyelerakan sangat. Makan sikit, rasa luar biasa. Terkejut sebab sedap. Sambil tu aku ajak Syahmi dan Salam join sekali. Geng GTS batch 0810. =)

Sedap-sedap makan, tetiba Akmal bersuara dengan loghat Kedahnya yang pekat tu, “Uisy Syahmi, bukan hang puasa ka?” Aku tersentak, “Fuiiii” aku tertarik ke belakang. Gerakan mulut terhenti. Erk..

Gambar asal hilang. Copy dari blog mana entah.

ps terima kasih sekali lagi. Amira, nak kena bayar ker lasagna tu?
pps kenduri kahwin bagi lasagna orait gak. Akmal dah cabar n tunggu kenduri kahwin aku
ppps makan tak sengaja batalkan puasa sunat? Kalau ada dalil, sila tunjukkan

Popular Posts