Saturday, 6 June 2009

Budak Sekolah Agama...

Artikel ini sangat berkaitan dgn mereka yg baru beberapa tahun keluar dari sekolah agama.

Dengan banyaknya bilangan SMKA, SMA, SAM dan yang seangkatan dengannya, kadang-kadang tertanya-tanya di manakah pelajar-pelajar mereka yang identitinya perlu berbeza berbanding pelajar dari sekolah lain.

Apa yg nak diharapkan daripada budak-budak sekolah agama melainkan nilai agama yang berbeza dengan pelajar-pelajar dari sekolah lain. Minimum, pengetahuan mereka tentang agama sudah mendalam dan lebih banyak berbanding pelajar lain. Minimum.

Dah namanya sekolah agama, mestilah ada bezanya dengan sekolah lain dari sudut pengamalan agama. Huruf A yang ada pada nama sekolah tu bukannya bermaksud agama lain, tapi agama Islam. Pelajrnya mesti berbeza dari sudut keislaman mereka, bukan sekadar baik dari sudut akhlak sahaja.

Saya sendiri bekas pelajar sekolah agama dan sekarang masih lagi selalu ke sekolah lama saya sambil melihat pelajar-pelajarnya, masih lagi memerhatikan tingkah laku dan tindakan pelajar-pelajar dari sudut yang jauh. Kadang-kadang terasa, secara kolektifnya memang wujud kecairan yang jelas dari sudut pengamalan agamanya.

Bahkan, pandangan pelajar sekolah lain terhadap budak sekolah agama, kadang-kadang terlalu tinggi. Kalau ada kesalahan dilakukan, nama sekolah yang dilaung-laungkan, seolah sekolah turut sama salahnya (mungkinkah ya?). Sedangkan perkara yang khilafiah / harus yang berlebih-lebihan, orang ramai sudah bising-bising, “xlayak budak sekolah agama buat macam itu”, inikan pula maksiat yang terang-terang bertentangan dengan nilai agama kita.

Oleh itu, wahai budak-budak sekolah agama, jaga penampilan anda masing-masing. Sebenarnya bebanan yang diletakkan pada anda lebih sikit berbanding pelajar sekolah lain, hanya kerana anda dipandang tinggi disebabkan anda dari sekolah agama. Agama perlu berbeza dan lebih berbanding diri mereka.

Jaga tutur kata anda. Jangan sampai anda dijadikan hujah untuk membenarkan orang lain membuat sesuatu kesalahan atau maksiat. Jaga pengamalan dan pengislaman anda. Buktikan anda bukan sahaja berilmu dan faham tentang agama lebih berbanding kawan anda, tetapi hebat juga dari sudut penghayatan dan pengamalan.

Ini bukan salah anda sebagai pelajar yang pernah menghabiskan pelajaran di sekolah agama, tetapi sebenarnya salah anda sebagai seorang yang beragama, tetapi kerana adat budaya kita yang memandang anda perlu berbeza berbanding pelajar lain, anda perlu jadi berbeza.

Jadikan pandangan orang lain sebagai motivasi utk kita menjadi lebih baik. Terimanya sebagai positif dan suatu peluang yang diberikan Allah untuk kita berada di hadapan berbanding budak sekolah lain.

Menunggu junior yang akan masuk KMB hujung Jun ini, ana masih lagi berharap dapat berjumpa dengan budak sekolah agama yang cukup berbeza keislaman mereka berbanding budak sekolah lain, kerana mereka memanfaatkan pengalaman di sekolah agama dengan baik. Namun, seandainya yang berbeza pengislaman itu bukannya dari budak sekolah agama, hati ini pasti terasa lebih gembira. Mudah-mudahan dapat dimanfaatkan untuk membangun dan menggerakkan Islam dengan lebih gencar lagi.

Mungkin ini baru bahagian satu untuk topik budak sekolah-sekolah agama. Isi di bahagian satu inipun belum dikembangkan sepenuhnya. Akan bersambung ke bahagian dua, insya-Allah.

Apa-apa pun, ayat di bawah ini mungkin jadi bayangan untuk entri yang seterusnya. Semoga menjadi renungan bersama, bukan setakat untuk yang bergelar bekas pelajar sekolah agama, tetapi sesiapa yang pernah merasai nikmat berpengetahuan dan berilmu agama.

وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانْسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ

Dan bacakanlah kepada mereka berita orang yang telah Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi Al Kitab), kemudian dia melepaskan diri daripada ayat-ayat itu lalu dia diikuti oleh setan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat.

وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الأرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِنْ تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَثْ ذَلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ

Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berpikir.
[al A’raaf, 7:175, 176]

*Dari sudut pandangan bekas pelajar sekolah agama yang juga SBP.

Popular Posts