Monday, 16 February 2015

Tarbiyyah dan Ilmu: Satu Pemerhatian


Sesunguhnya aku melihat air yang bertakung itu merosak (dan berbau busuk)
Jika ia mengalir, ia bersih. Jika ia tidak bergerak, ia tidak mensuci

Ramai selalu mengaitkan tarbiyyah dan usrah ini dengan ilmu. Betulkah datang ke usrah untuk dapatkan ilmu. Adakah yang tinggi ilmu agama lebih mudah memahami dunia tarbiyyah. Perlukah ilmu yang sangat tinggi untuk menyumbang pada jalan ini. Disebabkan persoalan yang banyak ditemui inilah saya tuliskan lintasan dan pemerhatian selama berada dalam jalan ini. 

Dan untuk terus straight, ilmu menggunung tinggi bukan ukuran kecemerlangan seseorang dalam tarbiyyah. Ilmu agama sekalipun. Dalam tarbiyyah, kami diajar untuk lebihkan pada kerja dan disiplin dalam bergerak.

Bukan untuk katakan ilmu tidak penting. Ia penting sebagai pemula / kickstart anda memahami jalan ini, tetapi hasil akhirnya terletak sama ada anda mampu menyusun segala ilmu itu untuk berdepan dengan jahiliyyah pada hari ini. Jahiliyyah ditentang agar tidak menimbulkan fitnah. Dan berdepan itu pula, bukan berseorangan, tetapi dengan rakan tarbiyyah anda yang lain. Inilah (sebahagian) yang mahu dimaksudkan sebagai amal dan disiplin gerakan.

Dan dalam tarbiyyah ini, ilmu berselerak yang anda temui hari-hari akan disusun. Silibus yang diberikan sebenarnya bukan sekadar untuk menambah ilmu anda semata-mata. Ia ada objektif dan sasarannya tersendiri. Cuba tanya, kenapa dalam banyak-banyak ilmu dalam Islam, tajuk tertentu yang dipilih dalam usrah. Ia pasti ada signifikannya tersendiri. Dapatkan objektif itu dan kuasainya bersungguh-sungguh. 

Saya sendiri, melihat ada empat jenis ilmu yang sentiasa diberi penekanan. Sejarah dan jati diri. Tarbiyyah dan harakah. Syahadah dan tuntutan. Fikrah dan realiti. Empat inilah yang anda cuba kuasai dan kukuhkan sebaik sahaja anda mahu serius dengan jalan pilihan ini. Elok pemahaman anda dengan empat ini, insya-Allah betul cara pandang dan objektif tindakan anda untuk agama ini.

Untuk mereka yang baru berjinak dengan dunia ini, dengarlah nasihat para murabbi dalam memandu anda menapaki langkah ini. Pemanduan murabbi itu penting. Sebab itu hubungan dengan murabbi perlu anda titikberatkan. Usrah merupakan tempat utamanya menyampaikan pesanan panduan. Bersungguhlah untuk hadir, cuba untuk campai zero-absenteeism. Kehadiran anda menjadi salah satu petanda berapa jauh anda mampu berada dalam susunan barisan ini.

Ada lagi satu rahsia. Dalam tarbiyyah ini, murabbinya tidak akan depress dengan mereka yang kurang dalam bab agama, juga tidak impress pun dengan mereka yang datang dari sekolah agama. Asalkan anda bersungguh mahu untuk beramal dan bergerak, anda akan dapati ilmu yang anda pelajari akan menjadi pembasah, penyubur dan penolak penting atas jalan ini. Banyak ilmu anda hanya akan berguna apabila betul bertemu fungsi dan salurannya.

PM, CEO ramai mana memegang PhD
Dan jangan terkejut kalau ada yang tak habis mengaji

Popular Posts