Thursday, 15 January 2015

Dialog Lagi


Dialog dan Karangan Sekolah
Belajar di sekolah kecil dulu, apabila diminta buat karangan dialog, situasi yang diberikan semuanya harmoni. Hari ini dah berbeza. Suasana harmoni negara kita sebenarnya makin hilang, asas negara Malaysia ini (Islam, Melayu, Raja) dicabar hari ke hari. Peliknya ada juga permintaan dialog untuk keadaan seperti ini.

Kalau minta murid sekolah buatkan dialog dalam situasi ini, pasti mereka pun pening. Jiran anda mencuri motosikal dalam pagar rumah anda, tuliskan dialog anda bersama dengannya tidak kurang 180 patah perkataan. Fitrah bersih mereka pun mesti hairan, soalan itu pun dah tak kena. Bukan dialog sepatutnya yang ditulis, sepatutnya format laporan polis, ataupun karangan keperihalan tindakan polis terhadap jiran tersebut.

Dialog dan Kuasa
Ada saranan agung Rasul saw untuk kita yang terjumpa kesalahan. Gunakan tangan / kuasa yang ada terlebih dahulu. Kalau tak mampu dengan lidah berdialog berhujah. Kalau tak mampu juga benci dengan hati, itu selemah-lemah iman. Ketidakmampuan dengan itu rupanya mendekatkan kepada keadaan iman yang lemah.

Orang pandai-pandai ni biasanya suka berdialog / berhujah. Mungkin sebab dia kuasai tajuk dialog tersebut atau mungkin juga dia pandai bercakap, dia rasa itulah kunci penyelesaian semua masalah. Dia rasa dengan berdialog, hujah tertegak, pencuri, penagih dadah, perasuah semuanya akan insaf lalu aman dunia. Tidak juga. Entah siapa-siapa yang bagi formula tersebut. Mungkin dia lupa masukkan bahagian awal saranan tersebut

Seronok ajak dialog sana sini, takut nanti terlupa apa objektif sebenarnya; mencegah dan mengubah kesalahan / kemunkaran tersebut. Paling tidak, kalau dah masukkan pencuri dalam penjara, terkurunglah dia tidak mencuri lagi. Kalau berdialog dengan dia waktu pagi, waktu malam nanti dia pergi mencuri. Siap boleh tweet bagitau dan ajak ramai-ramai mencuri lagi.

Popular Posts