Monday, 21 February 2011

Harapan Itu Masih Ada

Ittifaq pada kepentingan bersama
Tasamuh pada perkara ikhtilaf

Terima Kasih Ustaz Isa!

Hari ni hati jadi berbunga-bunga. Dua hari kena berikan fokus, berprogram di Birm,  "I'm Muslim, I'm Okay". Selang masa antara slot, tengok-tengok isu semasa apa yang terjadi. Sempat ternampak satu isu menarik. Balik rumah, baru sempat membelek rss puas-puas untuk membaca isu sebenar beserta entri komen pro dan cons dari blogger.

Tiga artikel ni cukup untuk menceritakan berita apa yang seronok tu.



Apa yang aku faham, bacaan politik ini seperti ini akhirnya disedari. Mengutamakan / fokus pada isu Melayu. Inilah yang Ibnu Khaldun gambarkan pada zaman dahulu sebagai "syaukah" bagi Islam di Malaysia. Sebab orang Melayu itu core di sini. Apa yang berkaitan Melayu di Malaysia, ada kaitannya dengan Islam juga.

Harapnya isu ini akan segera diberikan tindakan. Jangan dibawa tabiat suka membangkang. "Apa isu yang orang sana kemukakan, orang sini bantai. Orang sini kemukan isu, orang sana pulak bantai."

Apabila isu ummah gagal dilihat secara keseluruhan, timbullah politik dikotomous.
Kalau anda tak A, maksudnya anda B. Salah tu!

Teringat ketika aku kibarkan bendera "Melayu Sepakat Islam Berdaulat" dulu, walaupun agak menongkah arus pada mulanya, terjumpalah dengan macam-macam jenis orang. Yang pandai melabel, mula keluarkan komen "racist, assabiah, jahil". Ada yang kurang faham, lalu berkata "tak elok agungkan bangsa". Bahkan ada yang gagal bersangka baik sehingga berikan komen "bukti kejahilan mereka tentang hakikat sebenar Islam". Tapi sekarang, bila figur hebat / besar ini pulak membawakan isu yang sama, aku sangka baik mereka ni tidak malu untuk meminta maaf atau menarik balik perkataan kasar mereka dahulu.

Cuma yang aku perasan, satu je isu yang kita semua dapat sepakat dan rasa bahagia bersama: isu Palestin. Inilah model kesepakatan yang kita mahu gambarkan. Harapannya, moga terbuka lebih besar lagi ruang yang kita boleh sepakat terutamanya yang berkaitan dengan maqasid syariah di Malaysia ini.

Apakah saranan-saranan ini akan menjadi kenyataan? Itu saya tidak dapat pastikan. Cuma yang jelas di sana sudah ada pemikiran yang melihat akan pentingnya memberi keutamaan kepada orang Melayu.
[Aminuddin Yahaya, Suara dari Gunung] 

Bukan sikit talk / entri aku baca dari pemimpin A dan B, tapi aku tertanya-tanya juga,
aku yang salah faham hasrat pemimpin mereka atau mereka yang ikut cara sendiri

Popular Posts