Thursday, 30 June 2011

Akhawat dalam Bahaya

Sepatutnya dapat tugasan bentangkan tentang Perang Bani Qainuqa'
Tapi masa punya pasal, tak sempat nak dikongsikan. Kongsi di sini je.

Cerita 1:
Perang terhadap bani Qainuqa' ini di awali sebuah peristiwa di sebuah pasar bani Qainuqa'. Pada saat itu pasar sedang dalam suasana yang ramai hingga seorang wanita arab datang dengan membawa barang untuk di jual di pasar itu, kemudian wanita itu duduk bersebelahan dengan pedagang emas dan perak. Kemudian sang pedagang emas dan perak itu, yang tidak lain adalah yahudi tanpa rasa malu meminta wanita arab tadi membuka penutup wajahnya (cadar) untuk melihat wajahnya, namun permintaan yahudi itu ditolak oleh wanita Arab tadi dan ia tetap bersikukuh untuk tidak membuka penutup wajahnya.

Sang penjual emas dan perak tadi lantas berjalan ke belakang wanita Arab tadi dan mendekati ujung pakaian wanita arab tersebut lantas mengikatkannya ke punggung wanita Arab tersebut, sehingga pada saat waniat Arab tadi berdiri maka tersingkaplah auratnya dan kemudian sang penjual perak dan emas beserta orang-orang yahudi disekitarnya itu pun terawa terbahak-bahak melihatnya. Sehingga berteriaklah sang wanita Arab tadi, hingga terjadi kegaduhan.

Mengetahui hal itu seorang pemuda dari kaum muslim yang berada di dekatnya langsung meloncat mendekati sang penjual emas dan perak yang yahudi tadi lantas membunuhnya. Segera setelah terbunuhnya yahudi itu, membuat orang-orang yahudi disekitarnya marah lantas dibunuh pula pemuda muslim itu. Mengetahui hal tersebut membuat keluarga dari pemuda muslim tersebut tidak terima dan berteriak-teriak memanggil kaum muslimin yang lain hingga akhirnya pecahlah perang antara kaum muslimin dengan Orang-orang yahudi tersebut.

Cerita 2:
Khilafah juga akan membela kehormatan wanita sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Khalifah Al-Mu’tasim. Beliau mempersiapkan bala tenteranya dan melancarkan jihad ke atas Rom ketika membela kehormatan seorang muslimah yang ditahan di Amuriyyah oleh puak Rom yang kemudiannya cuba mencabul kehormatannya. Imam Sayuti di dalam Tarikh al-Khulafa’ menulis bahawa 3000 tentera Rom telah terkorban dan 30,000 yang lain ditawan di dalam peperangan ini. Muslimah tersebut berjaya dibebaskan dan kemuliaannya dikembalikan.

Cerita 3:

Ketika Jump lepas, selepas beraktiviti di pantai, habis semuanya dalam kepenatan. Berjalanlah kami dengan santai 5 km semula untuk pulang ke tapak kem. Tiba-tiba, dari jauh kelihatan kereta Faez. Ingatkan nak bawakan kami balik gunakan kereta, rupa-rupanya dia datang untuk sampaikan berita. Katanya, akhawat kumpulan kami yang ada di campsite sedang dalam bahaya, ada orang nak serang. Tugas kami, perlu balik sesegera mungkin untuk selamatkan mereka.

Antara aktiviti di pantai; main layang-layang.
Gambar: Faris
Apa lagi, berlari-larilah semua orang balik. Penat bermain sebelum ni di pantai, dah macam tak rasa. Takut pada anjing pun dah dilupakan. Badan yang sakit bermain ragbi pun tiba-tiba rasa segar. Yang penting, akhawat kumpulan kami selamat. Kejar punya kejar, pintas memintas, akhirnya sampailah orang pertama di campsite. Tapi yang dilihatnya, akhawat tengah rilex-rilex. Suasana aman. Tak nampak bahaya yang akan datang. Lalu keluarlah pertanyaan, "Apakah?"

Nak bermain war game rupa-rupanya. Apa-apapun, bagus. Semangat dah ada. ar Rijal perlu qawwamun ala an Nisa'. Jadi pelindung kepada mereka. Perlu lebih hebat dan superior. Buktikannya di lain tempat dan masa juga.

Ketika orang lain lari, aku berjalan macam cool je, temankan Faiz n Epul
Rasa bersalah pun ada :( tapi temankan member punya pasal, takpe la kot

Popular Posts