Friday, 15 October 2010

Malam Itu

Dan aku sentiasa doakan
Agar roh infaq itu terus menyala-nyala

Sebelum itu
Kami bercuti tiga bulan. Halaqah dah jadi tak seformal dulu. Infaq: Kejap diminta, kejap xsedar peluang ada. Ramadan pula berlalu. Pernah sehari, aku nekad untuk berinfaq sejumlah wang, tetapi akibat terlambat, melepas peluang. Akhirnya aku dah sampai Uk, bumi yang diceritakan bahawa sponsored-student akan hidup kaya. Lalu aku bertekad, jumlah infaq aku di Sheffield perlu lebih daripada dua kali ganda infaq aku di Kmb dulu. Hanis tambah, orang Islam: Hari ni mesti lagi baek dari semalam.

Seminggu sebelum itu
Aku terbaca artikel di Suhaib Webb, lalu dijadikan status facebook dan juga tema entri dalam blog ni. Hikmah daripada hadis "... I don’t fear for you poverty, but I fear that the world would be abundant for you ..." [Syaikhan]. Aku tak risau kamu jadi miskin. Lalu aku tahu, aku perlu bertanggungjawab atas apa yang aku tulis. Dan akulah yang perlu amalkan apa yang aku tulis terlebih dulu.

Sehari sebelum itu
Keluar dengan Afifi membeli IPhone4. Aku dapat dulu, lepas tu dia. Smart gadjet yang aku terbayang akan memilikinya satu malam sebelum itu. Bertambah aset dunia bererti perlunya berkembang aset akhirat. Dalam masa yang sama, aku sangat mengharapkan doa-doa sulit yang mengharapkan aku tak terleka dengan nikmat dunia ni.

Petang itu
Aku terbaca ayat al Quran mengenai orang yang kedekut. Aku kongsikan sikit dalam satu message kepada ikhwah lain. Kerana ketika itu sudah berkumandang seruan baru untuk menginfaqkan harta kami.
"Sesungguhnya kehidupan dunia hanyalah permainan dan senda gurau. Dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan pahala kepadamu dan Dia tidak akan meminta harta-hartamu. | Jika Dia meminta harta kepadamu lalu mendesak kamu (supaya memberikan semuanya) niscaya kamu akan kikir dan Dia akan menampakkan kedengkianmu. | Ingatlah, kamu ini orang-orang yang diajak untuk menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada orang yang kikir, dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap dirinya sendiri. Dan Allah-lah yang Maha Kaya sedangkan kamulah orang-orang yang membutuhkan (Nya); dan jika kamu berpaling niscaya Dia akan mengganti (kamu) dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu (ini)."
[Muhammad, 47:36-38]

Malam Itu
Ketika diumumkan untuk keluarkan hampir 50pound untuk infaq, aku sahut seruan tu. Aku tak kesah. Sebab aku dah nekad dan excited. Peluang infaq terdahulu aku dah sia-siakan. Sekarang aku tak nak berulang kembali. Duit di tangan tengah banyak. Ketika inilah masa yang sesuai untuk infaq. Dan aku lega, urusanku bakal selesai.

Dan malam itu juga aku mula mengingat kembali. Ini yang aku jumpa. Perang tabuk, waktu susah. Abu Bakar tawarkan semua. Umar infaqkan separuh. Orang kaya Usman dan Abdur Rahman infaqkan sebahagian besar harta mereka. Baki sahabat dengan kemampuan masing-masing. Ada masa Rasulullah tak izinkan sahabat berjihad. Ada masa Rasulullah merelakan pertolongan diberi. Abu Muhammad ingatkan Rasulullah izinkan Abu Bakar infaqkan selepas bertanya soal keluarganya terlebih dulu. Orang lain ada cerita yang lain. Dan aku ingat juga bahawa amal yang sedikit dan berterusan itu lebih disukai oleh-Nya


Dan Selepas Itu
Aku terharu dengan cara Iqbal. Dan aku suka dengan ayatnya kepada kami "... tapi keikhlasan tu i'Allah boleh dipupuk dan akan datang kemudian..perlahan2.." I.K.H.L.A.S. dan P.U.P.U.K. Suka dengan dua perkataan ini. =) Semoga Newcastle berjalan seperti didoakan. =)

Dan Kami juga sedar, 

Popular Posts