Friday, 2 April 2010

Hairannya Allah

Now we share the same bright sun, The same round moon
Why don’t we share the same love

Cari Kapal Terbang.

Datang seorang manusia menjadi tetamu Nabi, namun ketika Rasul bertanya kepada isteri-isterinya, tiada seorangpun antara mereka yang mempunyai simpanan makanan untuk menjamu tetamu tersebut. Akhirnya Rasulullah menawarkan kepada para shahabatnya, "Barangsiapa antara kalian yang mahu memberi makanan kepada tetamu ini, maka Allah akan merahmatinya." Berdirilah seorang sahabat dari kalangan Ansar, seraya berkata, "Saya akan memberinya makanan wahai Rasulullah."

Akhirnya, diajaknya tetamu tersebut pulang ke rumahnya. Sesampai di rumah, sahabat Ansar ini bertanya kepada isterinya, “Wahai isteriku, adakah engkau masih memiliki sesuatu (makanan)?” Si isteri pun menjawab, “Tidak, selain sedikit persediaan (makanan) untuk anak-anak kita.” Maka spontan dia berkata kepada isterinya, “Rayulah anak-anak agar mereka bermain-main, sehingga lupa akan rasa lapar, lalu matikanlah lampu pada waktu makan, dan berpura-puralah bahawa kita juga sedang makan, ketika tetamu kita makan.”

Maka, pada waktu makan malam, dimatikanlah lampu di rumah tersebut, dan dihidangkannya makanan yang semestinya untuk anak-anak mereka, lalu mereka berpura-pura menyantap hidangan bersama si tetamu yang sedang menikmati makan malamnya.

Pagi harinya, ketika sahabat Ansar ini menghadap Rasulullah, baginda berkata, "Allah hairan dengan tingkah laku kamu berdua kepada tetamu kamu malam tadi," Lalu turunlah surah al-Hasyr ayat 9, berkaitan kisah sahabat Ansar ini.

وَالَّذِينَ تَبَوَّءُوا الدَّارَ وَالإيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan orang-orang yang telah menempati Kota Madinah dan telah beriman (Ansar) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah kepada mereka. Dan mereka tidak menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (orang Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin) atas diri mereka sendiri, sekalipun mereka memerlukan (apa yang mereka berikan itu). Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung.

[HR Bukhari Muslim]

Edit daripada: Eramuslim

Kau sambutlah kami dengan doa
Dan kami pun datang dengan iman
Indahnya Ithar

Popular Posts