Wednesday, 14 April 2010

Bingkisan Mabit

Tika ku buntu diselubungi sendu
Kau tiupkan ketabahan Untuk ku ukirkan senyuman

Venue: Uitm 10 April
Sayang-sayangkan harta, diinfaq-infaqkan. Sayang-sayangkan Rasulullah, sentiasa teman-temankan. Begitulah hijrahnya Abu Bakar bersama Rasulullah, mempengaruhi sedikit sebanyak sisi kewangannya, baik untuk dirinya dan juga keluarganya.

Sungguh hebat figur dakwah ini. Direlakan kekurangan hartanya semata-mata untuk Islam. Inikan pula kita, yang sangat berkira-kira. Bajet sibuk dan terhalang dengan maisyah dan soal akademik kita. Dan sungguh, kehebatannya bukan ditunjukkan oleh dirinya sahaja, bahkan juga isteri dan anak-anaknya.

Ketika datuk Asma (ayah Abu Bakar) iaitu Abu Quhafah marah-marahkan Abu Bakar yang dianggapnya tidak bertanggungjawab meninggalkan keluarganya begitu saja, Asma malah bijak menenangkan datuknya yang buta itu dengan membunyikan kerikil-kerikil seolah itu kepingan dirham yang banyak. “Tenang saja atuk, ayah tidak mengabaikan kami”, ujar Asma. Barulah Abu Quhafah menjadi tenang.


Mantapnya famili yang terdidik dengan tarbiyyah. Nilai ukhwah lebih tererat dan terikat kuat apabila ikhwah itu merupakan ahli keluarga kita sendiri. Ulul Arham yang juga bertitle ikhwah.

Juga, ayuh mantapkan ukhwah kita dengan skill ini. Skill bijak memback-up ikhwah, ketika ikhwah itu dalam kesusahan. Apatah lagi, kesusahan yang akan menyebabkannya dipandang rendah oleh orang awam.

Rujukan: Ukhwah Islamiah

Baitul Muslim itu mendalam tanggungjawabnya
Memantapkan lagi individu, juga bergerak ke arah masyarakat muslim.
Bukan boleh dibuat main-main

Popular Posts