Monday, 8 June 2015

Reda Allah pada Siapa?


Selalu orang jadikan reda Allah sebagai matlamat. Hidup susah tak penting selagi mereka rasakan Allah reda. Apatah lagi kalau dah hidup senang dan berjaya, lagi mudah terasa itulah tanda keredaan Allah.

Sebab reda itu dinisbahkan pada Allah dan milik-Nya, pelik jika manusia sendiri mengaku bahawa mereka mendapat reda-Nya. Reda Allah boleh saja berkonflik dengan reda manusia (hadis). Ia perkara ghaib, hanya dapat dipastikan melalui sumber wahyu. Ia hanya dapat dijamin ketika di syurga kelak dengan title “radhiAllah anhum wa radhu anh”.

Walaupun begitu, atas dunia ini ada beberapa perkara yang telah dijamin dengan keredaan Allah. Ketika peristiwa Hudaibiah, semua sahabat berbaiah di bawah pokok (yubayiunaka tahta syajarah) ketika itu dijamin dengan keredaan. Begitu juga golongan awal para muhajirin dan ansar (surah atTaubah).

Golden rule ialah taati perintahnya, jauhi larangannya, barulah nanti dapat keredaan-Nya. Inilah ciri-ciri yang ada pada para sahabat, begitu juga para nabi dan rasul. Cerita mereka disampaikan kepada kita sebagai teladan agar mencontohi mereka. Semuanya berhubung dengan Allah selaku Tuhan seluruh alam yang mencatur perjalanan dunia dan kesudahan akhirat.

Jika diteliti sirah mereka, ada masa mereka kelihatan kalah seperti nabi Zakaria as dan ashabulukhdud yang dibunuh. Nabi Nuh sendiri dicerca ketika membuat bahtera, Nabi Ibrahim ditangkap dan dicampak ke dalam api menyala. Sirah Nabi Muhammad dan sahabat baginda pun pernah dipukul keras ketika perang Uhud.

Ada juga yang menang seperti mana pembukaan Mekah. Nabi Yusuf memerintah Mesir dengan cemerlang, dipertemukan semula dengan bapa baginda. Nabi Nuh selamat ketika banjir melanda. Nabi Isa diangkat ke langit, terselamat daripada angkara jahat kaum-Nya.

Dalam ayat versi lain secara mudahnya, orang jahat pun akan berasa menang (kafir Quraisy ketika Uhud), dan mereka pun akan berasa kalah (perang Badar, Khandak dll).

Mengatakan kemenangan itu tanda keredaan Allah, tidaklah tepat sepertimana juga menjadikan alasan kalah sebagai takpa, asalkan Allah reda. Sebab itu nanti jika ada orang claim Allah reda dengan mereka, lihat pada tindak-tanduk mereka, adakah betul-betul mematuhi syariat. Tanya mereka apa dalil mereka, bagaimana kaedah pendalilan mereka, barulah kita tahu sama ada kita mematuhi perintah-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Dengan cara inilah kita mengharap keredaan Allah menjadi milik kita di akhirat sana.

Popular Posts