Friday, 15 May 2015

Bukan Sekadar Gabung Parti Bentuk Majoriti


Kuasa dan pemerintahan negara merupakan topik yang serius dan perlukan penelitian panjang. Ia bukan semudah melantik ketua kelas atau group discussion. Ada beberapa aspek perlu diberi perhatian.

Asasnya, pemerintah mestilah beragama Islam. Begitu juga orang kanan di sekelilingnya. Kerana pemerintah akan mencorak dan menentukan hala tuju, bentuk pengamalan serta sihat majunya syiar Islam dalam sesebuah negara. 

Pemerintah yang kafir pula pasti tidak menghirau ataupun tahu terhadap pentingnya usaha mendaulat agama Islam. Sejahat-jahat orang Islam, pasti akan ada masa terdetik terhadap tanggungjawab ibadah dan imarah yang diamanahkan kepadanya.

Dan ia perlu stabil. Bertukar-tukar pemerintah dalam tempoh masa yang sekejap, lebih-lebih lagi melalui cara yang keras merupakan sesuatu yang tidak sihat terhadap negara dan rakyatnya. Sebab itu gandingan pasukan pemerintah dan kestabilannya perlu diberi perhatian. Syaukah perlu kuat.

Melihat pada situasi di negara kita, boleh dibaca bahawa ia bukan sekadar siapa yang boleh gabung undi parti dapatkan undi popular semata-mata. Apa guna undi popular lebih 50% majoriti, tetapi ideologi parti bertentangan. Satu mahukan Islam, satu lagi pemimpinnya kafir, ideologinya pula sekular. Satu mahukan hudud, satu lagi menentangnya dengan alasan mudah melawat ke Mesir, Jordan dan menyebut nama alQardhawi. Juga tidak dapat sepakat tentang siapa yang akan menjadi Perdana Menteri. Atau ketua sedia ada tidak serlah qawi dan aminnya. Dengan institusi kesultanan pun, ingkar pada arahan. Langkah Kajang salah satu bukti ketidakserasian mereka.

Tulisan ini bukan untuk menaikkan sesebuah pihak. Hakikatnya negara kita terpaksa memilih antara dua kemudaratan, mana satu yang lebih ringan, itulah yang diterima walau terpaksa. Tinggal kita sahaja sama ada mahu mencipta alternatif atau mendesak parti sedia ada agar lebih prihatin pada nasib agama dan bangsa.

Popular Posts