Monday, 12 January 2015

Agenda Barat dan Suara Setempat

Untuk menyebarkan ideologi luar ke dalam sesebuah negara, pendekatan berurusan secara terus (direct / head-to-head) merupakan langkah yang tidak efektif. US memahami perkara ini. Lihat bagaimana laporan 2007 RAND, “Building Moderate Muslim Network” dalam usaha mereka merosakkan fahaman Islam sebenar dan mengangkat tokoh yang mesra fahaman barat dan liberalisme dengan menggunakan tenaga setempat. Mereka terlibat di belakang tirai dengan manyalurkan dana kepada organisasi dalam negara tersebut agar dapat memberikan pulangan kepada agenda dan kepentingan mereka.

Organisasi didanai NED (National Endowment for Democracy) dari US selain KiniTV Sdn Bhd

Dana seperti ini sudah tentu tidak diberi secara percuma melainkan dengan tugas tertentu seperti bersuara atau mencari dan menguatkan suara yang selari dengan agenda mereka. Walaupun nanti akan dilabel probarat atau diperkuda agenda asing, rasa malu perlu diketepikan. Agenda mempromosikan nilai barat lebih perlu diutamakan berbanding imej organisasi yang nanti akan diburukkan.

Lalu beroperasilah organisasi seperti ini dengan (1) mengutarakan pandangan yang selari dengan agenda liberal demokrasi barat, (2) dikuatkan dengan media yang juga mesra mereka, (3) lalu menyelinaplah fahaman asing ini ke dalam masyarakat Malaysia, (4) terus disambut segelintir rakyat yang nipis tapisan fahaman Islam dan budaya setempat, dan (5) media melaporkan sambutan terhadap pandangan tersebut. Cukup satu kitaran untuk diulang dan ditambah perisanya. Tidak cukup dengan itu, definisi “moderate”, “fundamantal”, “extremist” yang diberikan oleh Barat diimport masuk, lalu peninglah masyarakat. Golongan yang dahulunya membawa fahaman aneh, kini dilabel sederhana, manakala pihak berkuasa agama yang menjadi rujukan sekian lama, dipaparkan sebagai berfahaman ekstremis.

Cara ini terbukti hari ini. US yang mempunyai tentera ramai, peralatan canggih, teknologi maju tak perlukan perkara sedemikian untuk menyebar pengaruh liberal demokrasi barat mereka dalam negara ini. Ada aset yang lebih berkesan dan halus daripada itu. Cubalah cari dalam media seperti Malaysiakini, Malaysian Insider dan Malay Mail atau persatuan seperti IRF, SIS (Sisters in Islam), Lawyers in Liberty mahupun 25 Melayu.

Popular Posts