Thursday, 12 December 2013

COMANGO: Cubaan Merosak Struktur Negara

Umat ini, diibaratkan Rasulullah dalam sebuah hadis sahih, seperti sekelompok manusia yang menaiki kapal. Ada yang mengisi bahagian atas, ada yang mengisi bahagian bawah.

Keselamatan kapal menjadi tanggungjawab mereka secara bersama. Andai kelihatan kawan-kawan sekapal di bahagian bawah yang cuba menebuk kapal tersebut untuk mendapatkan air dari luar, tindakan ini perlu dilarang. Ada jalan lain untuk mendapatkan air. Jika tidak, bahaya besar akan datang.

Yang tenggelam nanti, bukan geng si penebuk sahaja, tetapi juga keseluruhan mereka yang berada dalam kapal tersebut; andai tiada pihak yang menghentikan usaha merosakkan kapal tersebut.




Hari ini, ada cubaan untuk "melubangkan kapal negara" kita, kononnya untuk memperjuangkan hak asasi manusia. Pelbagai tuntutan dizahirkan; yang bertentangan dengan syariat juga tidak sedikit sudah kedengaran. Seolah-olahnya, struktur negara yang mengiktiraf Islam sebagai agama persekutuan ini ingin diubah. Bahkan, ada yang turut membawa isu dan tuntutan ini menjadi perhatian antarabangsa, seperti yang dilakukan pihak COMANGO (Coalition of Malaysian NGOs in the UPR Process).

Kalaupun tidak marah, paling tidak masyarakat akan hairan dengan tindakan mereka. Menuntut perkara yang bukan sahaja pelik, bahkan menyalahi apa yang sudah digariskan agama kita:
  • Kebebasan untuk murtad (Perenggan 1)
  • Penghapusan hak istimewa bangsa Melayu (Perenggan 6)
  • Membenarkan perlakuan seks songsang (Perenggan 6)
  • Menghapuskan hukuman syariah (Perenggan 9)
  • Membenarkan kristianisasi dan Syiah (Perenggan 10)
Tidak perlu berfikir jauh pun, pasti mereka yang berjiwa waras, berakal sihat akan menentang tuntutan seumpama ini.

Entah siapa yang mahukan wujudnya nanti generasi yang masuk keluar Islam sesuka hati. Entah siapa yang mahukan anak lelaki mereka bercium peluk dengan lelaki lain secara terbuka. Tiada siapa juga mahukan tragedi di Syria berlaku juga di Malaysia apabila Syiah mula mengambil tampuk kuasa. Tiada siapa juga mahukan wujudnya alasan hak peribadi untuk berkhalwat dan zina, akibat tiada penguatkuasaan syariah.

Kita perlu ingat, yang tenggelam dan lemas nanti bukan hanya mereka. Seluruh masyarakat di Malaysia akan merasai kesan buruknya. Azab dan bencana-Nya bukan memilih orang dan tempat tertentu. Jika sudah berleluasanya keburukan, kesemuanya akan ditimpa malapetaka tanpa terkecuali, seperti diungkapkan Rasulullah ketika ditanya isteri baginda Zainab bt Jahsy ra,
"Ya Rasulullah, apakah kita akan binasa, sedangkan dalam kalangan kita masih ada orang yang soleh?” Beliau bersabda: “Ya, jikalau keburukan itu telah banyak.” [Muttafaq Alaih]

Ayuh, nyatakan bantahan kita terhadap tuntutan seumpama ini.



Rujukan hadis:
مثل القائم على حدود الله والواقع فيها كمثل قوم استهموا على سفينة
فصار بعضهم أعلاها وبعضهم أسفلها
وكان الذين في أسفلها إذا استقوا من الماء مروا على من فوقهم 
فقالوا‏:‏ لو أنا خرقنا في نصيبنا خرقًا ولم نؤذ من فوقنا
فإن تركوهم وما أرادوا هلكوا وهلكوا جميعًا 
وإن أخذوا على أيديهم نجوا ونجوا جميعا‏

Perumpamaan orang yang berdiri tegak (untuk menentang orang yang melanggar) pada had / batasan Allah (iaitu apa-apa yang dilarang olehNya) dan orang yang menjerumuskan diri dalam had / batasan Allah (iaitu senantiasa melanggar larangan-laranganNya) adalah umpama sebuah kaum yang bersama-sama berada dalam sebuah kapal. 

Sebahagian daripada mereka berada di bahagian atas kapal, sebahagian lainnya berada di bahagian bawah kapal. 

Orang yang berada di bahagian bawah kapal itu apabila hendak mengambil air, tentu saja melalui orang-orang yang berada di atasnya (maksudnya naik ke atas).

Oleh sebab hal ini dianggap sukar, maka mereka berkata: "Bagaimana kalau kita buat lubang saja di bahagian bawah kita ini, suatu lubang yang tentunya tidak mengganggu orang yang berada di atas kita." 

Maka jika orang yang berada di bahagian atas itu membiarkan saja mereka yang berada di bahagian bawah menurut kehendaknya, tentulah seluruh isi kapal akan binasa. 

Tetapi jikalau orang bahagian atas itu mengambil tangan orang yang bahagian bawah - melarang mereka dengan kekerasan - tentulah mereka selamat dan selamat pulalah seluruh penumpang kapal itu. 
[HR alBukhari]

Popular Posts