Friday, 17 August 2012

[2:185] Supaya Kamu Membesarkan Allah


Dalam bahasa Arab, anjuran ini dibaca "litukabbirullaaha". Ketika Allah menjelaskan puasa dalam bulan Ramadhan, di hujungnya Allah letakkan anjuran agar membesarkan-Nya selesai saja menunaikan ibadah tersebut. Di sinilah letak asalnya kita disunatkan membanyakkan takbir ketika hari raya. Bahkan ada ulama mewajibkannya berdasarkan zahir ayat ini.

Ini bukannya satu-satunya ayat yang membawa anjuran tersebut. Ketika menyebut tentang ibadah haji [al Baqarah, 2:200], Allah mengungkapkan ayat yang sama: berzikirlah kepada Allah sebagaimana kamu menyebut nenek moyangmu atau zikir yang lebih banyak daripada itu. Perintah yang sama juga boleh didapati ketika Allah menyebut mengenai ibadah korban dalam ayat yang lain. [al Hajj, 22:37]

(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.
[al Baqarah, 2:185]

Maka selepas sebulan menyahut baik seruan puasa dan ibadah dalam bulan Ramadan, mari kita sempurnakan satu lagi anjuran-Nya dengan menyahut seruan "litukabbirullaaha" pula pada hari Raya nanti, sebagai tanda syukur kita kepada-Nya.

Thursday, 16 August 2012

[81:26] Ke Manakah Kamu Hendak Pergi?


Dalam bahasa Arab, soalan ini disebut "aina tazhabuun?" Ketika Allah menegaskan bahawa al Quran bukannya merupakan bisitan syaitan, dia bertanya di manakah rasionalnya mereka mendustakan al Quran tersebut, padahal isinya sangat jelas terang dan keberadaannya benar-benar datang dari Allah.

(Dengan yang demikian) maka ke manakah kamu hendak pergi (kiranya kamu masih menyeleweng dari jalan Al-Quran)?
[at Takwiir, 81:26]

Ketika sudah jelas pelbagai kekuasan dan bukti daripada-Nya kepada kita, perlu juga orang bertanya kepada kita "aina tazhabuun?", supaya kita tersedar, tiada tempat lari lagi daripada ketaatan-Nya dan kitab-Nya.

Friday, 10 August 2012

[5:54] Celaan Orang yang Mencela



Dalam bahasa Arab, ia disebut "laumata laa'im". Ketika Allah memberi amaran kepada orang yang berpaling dari pembelaan agama dan penegakan syariat-Nya, Allah berjanji akan menggantikan mereka dengan orang yang lebih baik, lebih kuat membela dan lebih lurus jalannya. Ada beberapa sifat mereka yang diperincikan: (1) Allah mencintai mereka dan mereka mencintainya (2) Rendah diri kepada orang beriman (3) Bersikap keras kepada orang kafir (4) Berjihad di jalan Allah (5) Tidak takut kepada celaan orang yang mencela.

Tiada yang dapat membuatkan mereka berundur, tiada juga celaan yang dapat mencelakakan mereka. Apabila dicela atau ditakut-takutkan ketika menyampaikan hujah kebenaran, kita hanya perlu sedar ia langsung tidak mendekatkan kita pada ajal kita, tidak juga menjauhkan rezeki kita.

Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi Meliputi PengetahuanNya.
[al Maaidah, 5:54]

Lalu kita belajar dari sini, "laumata laa'im" itu memang tidak ada kesannya, lalu tidak patut kita takuti dalam membela agama-Nya, sebaliknya yang lebih layak ditakuti pastinya Allah swt.

Thursday, 9 August 2012

[8:2] Gementarlah Hati Mereka


Dalam bahasa Arab, reaksi ini disebut "wajilat quluubuhum". Di awal surah al Anfaal ini, Allah menyenaraikan tiga sifat orang beriman; gementar hati apabila disebut nama Allah, bertambah iman apabila dibacakan ayat-Nya kepada mereka, dan kepada-Nya mereka bertawakkal.

Namun ia berbeza dengan orang munafik. Ketika beribadah, mereka langsung tidak teringatkan Allah dalam hati. Mereka tidak beriman sedikitpun kepada ayat Allah, tidak juga bertawakal kepada-Nya, tidak mendirikan solat ketika orang lain tidak tahu dan tidak membayar zakat. Padahal perasaan gementar / takut ini perlu ada, sebagai pendorong untuk melakukan kewajipan yang diperintahkan dan meninggalkan larangan-Nya. Inilah sifat mu'min sejati.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah.
[al Anfaal, 8:2]

Semoga kita juga diberikan nikmat "wajilat quluubuhum" ini seperti yang diberikan kepada orang beriman ketika disebutkan nama Allah. Lalu teringatlah kita kepada perintah-Nya yang perlu kita lakukan, dan larangan yang perlu ditinggalkan.

Wednesday, 8 August 2012

[2:175] Sungguh Ajaib Kesanggupan Mereka Menanggung Seksa Api Neraka Itu

Dalam bahasa Arab, ungkapan ini disebut, "famaa asbarahum ala nnaar!". Ketika menceritakan mengenai orang Yahudi yang menyembunyikan isi Taurat dan menjualnya dengan harga yang murah, Allah menyenaraikan beberapa balasan bagi mereka. Antaranya (rujuk al Baqarah, 2:174), diberikan api bergolak sebagai makanan perut, tidak dapat berbicara dengan Allah, tidak disucikan daripada dosa, bahkan menyeksa mereka dengan seksaan yang pedih.

Sifat mereka yang membeli kesesatan dengan petunjuk, seksaan dengan keampunan ini sangatlah pelik, tidak berbaloi dengan balasan yang mereka dapat. Di sinilah peliknya mereka ketika melakukan pelbagai bentuk kemaksiatan ini yang akan menjerumuskan mereka ke dalam neraka. Yang paling menghairankan ialah keberanian mereka untuk menanggung api neraka, padahal mereka sedar diri mereka akan ke sana disebabkan maksiat yang mereka lakukan.

Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk (ugama Allah), dan (membeli) azab seksa neraka dengan meninggalkan keampunan Tuhan. Maka sungguh ajaib kesanggupan mereka menanggung seksa api neraka itu.
[al Baqarah, 2:175]

Ketika kita bertanya "famaa asbarahum ala nnaar!" lantaran sifat hairan luar biasanya kita pada mereka, kita juga perlu bertanya diri kita soalan yang sama. Dari titik inilah kita berusaha untuk beristighfar mohon keampunan atas maksiat yang kita lakukan, lalu memperbanyak amal soleh, dengan harapan di akhirat nanti kita dihindarkan dari kedahysatan neraka.

Tuesday, 7 August 2012

[7:176] Dia Cenderung Pada Dunia


Dalam Bahasa Arab, ia disebut "akhlada ilal Ardh". Ada Allah ceritakan satu golongan manusia, yang boleh saja Allah tinggikan darjat mereka, namun mereka memilih untuk menurut hawa nafsu dan terpesona dengan perhiasan dunia. Lalu Allah umpamakan mereka seperti anjing yang selalu menjulurkan lidahnya, sama ada dihalau mahupun dibiarkan. Itulah perumpaan bagi mereka yang mendustakan ayat-ayat-Nya.

Dahulu kala, ada seorang bernama Bal'am, doanya selalu Allah kabulkan. Ketika mendengar nabi Musa as singgah di kawasan berdekatan, penduduk di tempat Bal'am yang berprasangka buruk pada baginda meminta agar Bal'am mendoakan keburukan bagi baginda. Pada mulanya, Bal'am memarahi mereka, namun penduduknya mendesak dan menyogoknya sehingga dia terpedaya. Maka, mulalah dia mendoakan keburukan bagi Musa as dan kaum baginda. Tercabutlah keistimewaan yang ada padanya lalu dia berkata "Sekarang hilanglah sudah dunia dan akhirat daripadaku".

Dan kalau Kami menghendaki, sesungguhnya Kami tinggikan (derajat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menurutkan hawa nafsunya yang rendah, maka perumpamaannya seperti anjing jika kamu menghalaunya diulurkannya lidahnya dan jika kamu membiarkannya dia mengulurkan lidahnya (juga). Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah (kepada mereka) kisah-kisah itu agar mereka berpikir.
[al A'raaf, 7:176]

Kalau nak fikirkan tentang ujian dunia, memang kita berasa risau dan takut kita akan tertipu dengan indahnya nikmat di sekeliling dunia ini. Takut-takut, seharian mata memandang dunia, tanpa teringatkan akhirat, kita cenderung untuk menjadi seperti orang yang sudah "akhlada ilal Ardh". Maka, selalulah perlu beringat, "Dunia itu hanya jambatan ke akhirat"

Saturday, 4 August 2012

[12:3] Seindah-indah Kisah


Dalam bahasa Arab, ungkapan ini disebut "ahsanal qosos". Istilah ini dirujuk kepada kisah hidup Nabi Yusuf as yang diceritakan khusus dalam satu surah iaitu surah Yuusuf. Sebelum bercerita mengenai baginda, Allah memperkenalkan cerita tersebut sebagai cerita yang terbaik, diceritakan sebagaimana al Quran diturunkan, yang nabi Muhammad saw tidak pernah sedaripun sebelum ini.

Di dalam al Quran inilah sebaik-baik sumber cerita. Pernah Umar b al Khattab ra mahu menyampaikan suatu tulisan kepada Rasulullah saw, yang didakwanya isi kitab Taurat, lalu berubahlah muka baginda tanda marah. Ketika reda, baginda bersabda. "Demi Allah, jika Musa berada dalam kalangan kamu, kemudian kamu mengikutinya dan meninggalkan aku, nescaya sesatlah kamu. Sesungguhnya kamu sebahagian umatku dan aku merupakan nabi yang menjadi sebahagianmu."

Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) seindah-indah kisah dengan jalan Kami wahyukan kepadamu Al-Quran ini, padahal sebenarnya engkau sebelum datangnya wahyu itu, adalah dari orang-orang yang tidak pernah menyedari akan halnya.
[Yuusuf, 12:3]

Maka selalulah teliti jalan cerita kisah Nabi Yusuf as yang penuh pengajaran ini. Agar nanti ketika orang meminta kepada kita untuk bercerita, kita dengan yakinnya terus mengambil "ahsanal qosos" ini sebagai bahan cerita.

Thursday, 2 August 2012

[3:119] (Padahal) Mereka Tidak Menyukai Kamu


Dalam bahasa Arab, ia disebut "laa yuhibbuunakum". Ketika Allah melarang kita mengambil orang bukan Islam sebagai teman akrab / berikan kepercayaan, Dia menyenaraikan beberapa sifat jahat mereka yang perlu kita berikan perhatian. Salah satunya, walaupun kita bersungguh-sungguh menyukai mereka ketika mereka memperlihatkan keimanan mereka kepada kita, namun mereka rupa-rupanya tidak sedikitpun menyukai kita, baik secara zahir mahupun batin.

Beginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, dan kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya. Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata: "Kami beriman"; dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari lantaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): "Matilah kamu karena kemarahanmu itu". Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati.
[Aali Imraan, 3:119]

Itulah perilaku orang kafir, yang Allah bongkarkan sifat mereka yang "la yuhibbuunakum" ini. (lihat Aali Imraan, 3:118, 120 juga).
  • Mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudaratan bagimu
  • Menyukai apa yang menyusahkan kamu
  • Telah nyata kebencian dari mulut mereka
  • Apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi
  • Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata: "Kami beriman"
  • Apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari lantaran marah bercampur benci terhadap kamu
  • Jika kamu memperoleh kebaikan, niscaya mereka bersedih hati
  • Jika kamu mendapat bencana, mereka bergembira karenanya
Mereka menampakkan keimanan dan kecintaan, serta menyembunyikan kekafiran dan kebencian. Moga Allah yang Maha Mengetahui isi hati makhluk-Nya ini memelihara kita daripada tipu daya mereka.

Wednesday, 1 August 2012

[2:204] Penentang yang Paling Keras


Dalam bahasa Arab, istilah ini disebut "aladdu lkhisoom". Dalam berurusan dengan manusia, Allah memperingatkan adanya golongan munafik, yang bicaranya manis apabila berkata tentang kehidupan dunia sehingga mampu mengkagumkan / menarik hati kita. Bahkan, mereka berani untuk bersumpah bahawa apa yang berada dalam hati dan lidah mereka selari apabila berkata-kata. Rupa-rupanya orang seperti ini, ada Allah ungkapkan sebagai penentang yang keras / melampau. Namun, liciknya mereka dalam bermuslihat, bermanis mulut, Allah mengingatkan bahawa Dia mampu untuk membongkar keburukan yang berada dalam hati mereka

Baginya, kebenaran langsung tidak perlu dipedulikan. Lalu bertepatanlah sifat mereka ini dengan hadis yang menyenaraikan sifat-sifat munafik: Apabila berkata, dia berdusta. Apabila berjanji, dia mungkir. Apabila bergaduh, dia melampau. Pernah juga Rasulullah saw bersabda, manusia yang paling Allah benci ialah yang paling kuat bergaduh / menentang dengan keras.

Dan di antara manusia ada orang yang ucapannya tentang kehidupan dunia menarik hatimu, dan dipersaksikannya kepada Allah (atas kebenaran) isi hatinya, padahal ia adalah penantang yang paling keras.
[al Baqarah, 2:204]

Dalam aktiviti seharian kita, banyak yang perlu dimuhasabahkan agar kita tidak bersifat seperi "aladdu lkhisoom" ini. Tiga ayat diperuntukkan secara berturutan untuk menggambarkan sifat-sifat yang perlu dijauhi ini (lihat al Baqarah, 2:204, 205, 206 juga). Kepada-Nyalah kita berdoa agar dijauhkan daripada dijangkiti penyakit buruk ini.

Popular Posts