Tuesday, 20 September 2011

Sebesar Lidi


Perbezaan tidak semestinya menjadi kita bermusuhan. Lihatlah bagaimana Jaafar ra mengungkapkan perbezaan prinsip antara Islam dengan Nasrani. an Najasyi bahkan merelakan untuk memberikan kebebasan kepada muhajirin di sana. Yang penting, tegakkan prinsip (akidah), pandaikan bertoleransi. Allah akan selitkan bantuan-Nya, insya-Allah.

***

Peristiwa Quraisy memujuk Najasyi, Raja Habsyah untuk menyerahkan orang beriman yang berhijrah di sana.

Sebagai percubaan yang terakhir untuk menggoda Najasyi mereka menegaskan yang orang-orang Islam yang datang ke sini terlalu sangat mengecam ‘Isa dan Maryam. Sekali lagi Najasyi menyoal orang Islam tentang pandangan Islam terhadap ‘Isa dan Maryam.

Buat pertama kalinya Ja’far menjawab dengan katanya: “Tentang ‘Isa dan Maryam pada pandangan kami dan orang-orang Islam seluruhnya seperti mana yang dibawa oleh Nabi kami Muhammad SallaLlahu ‘alaibi Wasal lam, ‘Isa itu adalah seorang hamba Allah setelah dimasukkan roh dan kalimatnya ke dalam jiwa Maryam dara yang suci.


Najasyi pun menunjukkan persetujuan dan sependapat dengan apa yang dikemukakan oleh Ja’far tadi. Al-Najasyi menyerah kesemua kembali hadiah yang dipersembahkan kepadanya dan disebaliknya ia bertambah mesra dengan orang-orang Islam dan lebih berazam untuk melindungi mereka. Utusan Quraisy itu pulang diburu kegagalan.
[Fiqhus Sirah]

dah rupa macam nak bincang tahalluf siyasi pulak
terpulanglah :)

Popular Posts