Tuesday, 16 August 2011

Cakap Kotor Batal Puasa


Syarat berpuasa bukan setakat perlu menahan makan, minum dan seks semata, tetapi juga kata-kata dan perbuatan buruk atau dalam bahasa Arabnya disebut Qaulu zzur. 

Tidak hairanlah kalau ada yang berfatwa bahawa berkata kotor / lucah / kasar dapat membatalkan puasa. Kerana asasnya ada dalam sebuah hadis.

"Barangsiapa yang tidak meninggalkan kata dusta / kotor (semasa berpuasa) maka Allah tidak berhajat padanya untuk meninggalkan makan minumnya. 
[HR al Bukhari]

Literalnya kalau nak diikutkan, kalau Allah dah tak perlukan puasa kita, memang tidak berguna kita berpuasa kerana sudah terbatal. Kalau bercakap kotor di tengah hari, maka bolehlah terus mencari apa yang perlu dimakan untuk lunch. Tapi kita di sini menjadikannya sebagai syarat kesempurnaan sahaja.

Yang diinginkan adalah sikap berhat-hati dalam diri kita. Inilah yang disebut sebagai ketaqwaan, seperti dalam hadis analogi Umar yang menjadikan taqwa seperti berhat-hati melalui jalan berduri. Agar nanti keluar dari bulan Ramadan, terus berhati-hati dengan kata / komen / amal diri kita. Insya-Allah.

***


Uni Emirat Arab fatwakan berkata kotor/kasar batalkan puasa
ABU DHABI (Arrahmah.com) – Selama puasa di bulan Ramadhan, kaum muslim sebaiknya menghindari penggunaan bahasa kasar. Fatwa ini dikeluarkan oleh Otoritas Umum Urusan Islam dan Wakaf (GAIAE) di Abu Dhabi.

Menurut laporan Gulf News, yang dikutip oleh Emirates247 pada Minggu (14/8/2011), perilaku buruk atau mengumpat dapat membatalkan puasa.

Penggunaan bahasa kotor berkurang manfaatnya. Puasa harus membuat orang bersabar dan harus mengabaikan isu-isu yang bertentangan yang akan mempengaruhi emosinya, seperti yang dipaparkan dalam fatwa tersebut.

Kerana puasa itu adalah al Imsak, imsak itu adalah proses menahan. 
Dan proses ini merupakan latihan. Agar dapat mengejar status ketaqwaan

Popular Posts