Monday, 16 May 2011

Bangau oh Bangau

Bangau oh Bangau, kenapa engkau kurus?
Bagaimana aku tak kurus, ikan tak timbul timbul.

Suatu hari, bangau berjalan-jalan. Bangau disapa oleh manusia yang bertanya, "Bangau oh Bangau, kenapa engkau kurus?" Bangau termenung diam. Bangau terfikir, ikan yang tak timbul, pasti ada sebabnya. Kalau tiada ikan sekalipun, mengapa dia tidak mencari makanan alternatif lain. Bangau menyalahkan dirinya yang tidak berusaha menyelesaikan masalah tersebut. Lalu bangau menyatakan azamnya untuk menyelesaikan masalah itu secepat mungkin. Manusia yang bertanya itu terkejut. Dalam hatinya dia kagum, "Dunia sudah maju rupanya ..."

***

Sudah banyak kali, kalau kita menjawab persoalan dengan menyalahkan orang lain pula, sampai bila tidak akan muncul penyelesaiannya. Ibarat lagu Bangau oh Bangau.



***

"Kenapa ko bunuh perempuan tu?"
"Aku bunuh je perempuan tu. Ada orang lain tu, siap bunuh dan rogol lagi perempuan sorang tu. Kenapa tak tanya orang tu?"

***

Kenapa benarkan orang Kristian membina begitu banyak gereja dan dibina berskala besar, di tempat strategik, sedangkan penganutnya tidak ramai. Lagi pula gereja yang ada pada hari ini sudah lebih daripada mencukupi
Kalau kita tidak beri, mereka yang Kristian akan berhujah: “Kenapa kerajaan Kelantan membenarkan patung Buddha yang berbaring dan duduk begitu besar di sana sedangkan penganut Buddha atau bilangan orang Cina amat kecil?

***

Maknanya, apa juga fakta yang kita kemukakan, percayalah kita tidak akan menang, mereka akan mencari bukti dan seribu satu alasan untuk menghalalkan tindakan mereka ... Namun, jika sebaliknya berlaku, dan kita terus menjadi pak turut semata-mata kerana hendak menjaga hati orang, menambah undi untuk terus berkuasa, maka tunggu kehancurannya.

***

“Bangau oh Bangau”, watak yang membuang masa. Sungguh, banyak lagi situasi keliling kita yang tak saling tumpahnya ibarat lagu "Bangau oh Bangau" ini. Politik terutamanya.


[Idea daripada: Bertindak Sebelum Terlambat (Ridhuan Tee)]

"Kenapa P gabung dengan D"? "Ala, pergi tanya U, kenapa U gabung dengan M?"
Kan bagus kalau P berpakat dengan U, tak gaduh-gaduh

Popular Posts