Wednesday, 2 March 2011

Dia Jujur kepada Allah

Kata Umar ra, “Bercita-citalah!”
"Aku bercita-cita tampilnya orang seperti Abu Ubaidah Al Jarrah, Muadz Jabal, dan Salim maula Abu Hudzaifah"

Aku sentiasa membayangkan seseorang yang jujur dengan cita-cita perjuangan-Nya seperti kisah si arab badwi pada zaman Rasulullah yang langsung anonymous namanya. Apabila diserahkan harta sebagai bahagiannya dalam rampasan peperangan, dia menolak dengan alasan bukan harta yang sedang dicari olehnya, sebaliknya agar anak panah terkena lehernya lalu menemui ajal untuk ke syurga.

"Dia jujur kepada Allah ...", kata Rasulullah, "... maka Allah penuhi permintaannya."


Jelas dia nyatakan apa yang dia kehendaki dan dalam keadaan apa dia akan mati untuk ke syurga.

Meskipun begitu, aku sedar tak semua yang aku inginkan tidak akan dapat aku kecapi sebagaimana yang terjadi pada Saifullah al Maslul kita. Khalid al Walid ra. Cemerlang dalam setiap siri peperangan sehingga syahid tak kesempatan menjemputnya. Katil pula yang menjadi teman ketika ruhnya berangkat menuju ar Rafiiq al A'la.
Kerana di akhirnya Allah yang mengetahui bagaimana jujurnya kita dengan cita-cita kita. Terpampang dan terbukti melalui kata-kata yang kita ucapkan, ke mana harta kita habiskan, untuk apa tenaga dihabiskan, dialog apa yang kita sembangkan, dengan siapa kita berkawan.

Mulut mungkin boleh gempak mengata, ingin syahidla, ingin tegakkan semula khilafahla
Tapi anggota lain tak mampu menipu untuk membuktikan sejauh mana komitmen kita

Popular Posts