Thursday, 25 February 2010

Akhlak Superb

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat ku tatap wajahmu

Peristiwa 1
Saat Bani Makhzum meminta baginda membatalkan hukuman ke atas jenayah seorang perempuan bangsawan, baginda menegaskan: Sesungguhnya yang membinasakan orang-orang sebelum kamu adalah apabila seorang bangsawan mencuri, mereka membiarkannya dan apabila yang mencuri itu rakyat biasa, mereka menegakkan hukum ke atasnya. Demi Allah, seandainya Fatimah anak Muhammad mencuri, maka Muhammad tetap akan memotong tangannya.”

Peristiwa 2
Suatu hari datanglah seorang Arab Badwi ke masjid yang belum mengetahui adab di masjid. Tiba-tiba dia kencing di lantai masjid yang berlantaikan pasir itu. Para sahabat sangat marah dan hampir saja memukulnya. Sabda baginda kepada mereka: “Jangan, biarkan dia menyelesaikan hajatnya.” Sang Badwi kagum, dia mengangkat tangannya, “Ya Allah, kasihilah aku dan Muhammad. Jangan kasihi seorangpun yang bersama kami.” Dengan tersenyum ditegurnya Badwi tadi agar jangan memnyempitkan rahmat Allah.

Peristiwa 3
Pada suatu hari, dalam perkhemahan perang, baginda bersabda: “Andainya ada seorang yang soleh mahu mengawalku pada malam ini”. Atas kesedaran dan cinta, beberapa sahabat mengawal khemahnya. Di tengah malam terdengar suara gaduh yang mencurigakan. Para sahabat bergegas ke sumber suara. Ternyata baginda telah ada di sana mendahului mereka, tegak di atas kuda tanpa pelana, “Tenang, hanya angin gurun,” hiburnya. Nyatalah bahawa kemahuannya terhadap pengawal itu bukan kerana ketakutan atau memanjakan diri, tetapi tarbiyyah mengenai disiplin dan kesetiaan.

Peristiwa 4
Ketika kemenangan besar Makkah dibuka, dengan sejumlah besar pasukan muslimin, baginda menundukkan kepala, nyaris menyentuh punggung untanya sambil selalu mengulang-ulang tasbih, tahmid dan istighfar. Baginda tidak mabuk kemenangan.

Peristiwa 5
Ketika masyarakat Thaif menolak dan menghina baginda, malaikat penjaga bukit menawarkan untuk menghimpit mereka dengan bukit. Baginda menolak, “Kalau bukan mereka, aku berharap keturunan dari tulang belakang mereka kelak akan menerima dakwah ini, mengabdi kepada Allah sahaja dan tidak menyekutukan-Nya dengan apapun.”

Edit daripada: Tim dakwatuna.com

Moga mengalir kerberkatan dalam hidupku
Untuk mengikut jejak langkahmu

Wednesday, 24 February 2010

Leadership

Ketika dah mula ramai orang bercakap pasal nak pilih bahtera yang mana satu, aku merasakan biarlah isu ini berlanjutan dulu. Medan di sini nampaknya tidak sesuai membesarkan isu itu

Salah satu topik yang aku pelajari dalam Business and Management IB kat Kmb ni adalah Leadership atau dalam Bahasa Melayunya Kepemimpinan.

Begitu juga dalam hidup kita dan juga dunia tarbiyyah, kita memang tidak dapat lari dari kemahiran ini, walaupun inilah skill yang paling mencabar dan menakutkan.

Macam-macam style kepimpinan yang aku belajar. Autokratik (kuku besi), democratic, paternalistic, laissez faire (ikut suka hati). Namun, keadaan sekeliling yang berbeza, orang yang bermacam ragam dan faktor lain akhirnya membuatkan tiada satupun skill yang paling sesuai untuk setiap masa, tempat, orang dan suasana.
sumber: Bized

Kadang-kadang, bila bermuhasabah, selalu terasa bahawa aku ini jenis leader yang autokratik. Dan ini menyebabkan aku rasa serba salah. Nak salahkan faktor suasana tempat aku membesar dan belajar boleh je, tetapi adakah ia menyelesaikan masalah.

Autokratik ini jika salah tempat aplikasi, buruknya akan menyebabkan pengikut menjadi tidak puas hati. Apabila pengikut merasakan dirinya tidak dihargai, inferiority dan meluat dengan ketuanya yang asyik perasan sentiasa betul, sumber dayanya ditakuti akan tersia-sia.

Namun, di sisi lain, Allah tetap menjadi tempat harapan yang tertinggi. Ketika berlaku kecelaruan untuk memilih style leadership, yakinlah dengan kekuasaan Allah yang mampu mengawal hati-hati manusia. Berhubunglah dengan-Nya dengan selalu, dengan rapat dan dengan baik. Agar tidak wujudnya sisi-sisi lompang, terutamanya ketika mengendalikan urusan-Nya.

وَإِلَى رَبِّكَ فَارْغَبْ
dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.
[asy Syarh, 94:7]

O ikhwahku, wahai kawanku,
Andai aku tersilap langkah, nasihatkanku agar kita terus terbimbing dengan betul dan baik atas jalan-Nya

Ku pernah kagumi gaya leadership mamat ni, ku rasakan dialah model leader ku yang terbaik, namun di mata beberapa orang yang ku hormati “Dia bukan seorang leader yang baik”. Maka, kekeliruan datang bertamu...

Tuesday, 23 February 2010

Jangan Marah Kena Marah

Aku ni jenis orang yang xsuka argue / bertengkar mulut. Walaupun aku yakin aku ada hujah yang betul / strong, aku lebih suka biarkan orang yang banyak bercakap, jadi lebih banyak bercakap dan akhirnya dia “menang.”

Baru-baru ni, ketika aku tengah seronok menyaksikan perlawanan ping pong dekat blok B, Koci vs Aiman, aku dipanggil oleh seorang mamat ni. Gaya dia memang xpuas hati sebab dia panggil aku, then suruh aku pergi ke arah dia.

Diapun luahkan ketidakpuasan hatinya dengan aku atas beberapa isu. Katanya dah lama pendam. Adoyai, pendam sampai meletup rupanya. Tunjuk2 la alamat nak explode dulu. Bolehla aku buat some preparation ker.

Apa yang aku perhatikan marah ini umumnya tidak menyelesaikan masalah. Tambahkan masalah mungkin betul selain buang masa. Bila marah, xnampak kewarasan kita, buruknya wajah kita dan rendahnya intelligen diri kita. Aku lihat peristiwa ini lebih kepada peluang yang Allah berikan agar aku tidak cepat marah, terutamanya atas perkara yang simple, xmembuahkan hasil dan perkara bukan atas urusan agama. Lebih-lebih lagi, aku ni mungkin sama type dengan mamat ni: memendam. Banyak cara yang ada selain marah yang lebih efektif eg nasihat, orang tengah, contoh praktikal dll.

Maka teringat aku hadis makhluk hijau bernama Hulk,
Bahawa seorang lelaki berkata kepada Nabi SAW: Berikan daku wasiat. Baginda bersabda: Janganlah engkau marah. Lelaki itu mengulangi soalan itu beberapa kali. Baginda tetap bersabda: Janganlah engkau marah.
[Bukhari]

Peristiwa ini membuatkan aku banyak bermuhasabah untuk baiki lagi diri aku. Terutamanya kata mamat tu di hujung marahnya “Ko janganla obses sangat dengan usrah ko tu. Ada anak usrah ko bla bla bla ...” Jika yang dia maksudkan tu suruh aku kurangkan masa usrah (yang sudah sedia paling sikit ratenya: sekali seminggu), “Oh tidak sekali-kali.” Jangan suruh aku berhenti usrah dan tarbiyyah ni sebab komplen pasal personaliti aku. Suruh aku perbaiki personaliti, itu xpe.

Kesilapan aku (yang kecik tu) dikaitkan dengan ke”obses”an aku dengan usrah (padahal langsung xde kaitan kot). Aku diajar dan berusaha jadikan usrah dan tarbiyyah itu selamanya no 1 dan studi itu xpernah jadi no 2. Gamaknya macamana pulak la kalau aku xgi usrah. Lagi aku xhargai masa, xamanah, studi tunggang langgang etc etc yang buruk2 belaka.

Hujugnya bila dia habis marah-marah tu, aku silap xsalam dia. Tapi malam tu aku text dia.
“I forgot to say sori just now. Forgive me n I rely willing to forgive u.”

Dan aku sentiasa optimis bahawa hubungan aku dengannya akan selamanya neutral. Buktinya semalam, mamat ni datang jumpa aku bertukar-tukar hadiah. Dia datang membawakan oblong Kfc dan air kotak soya, tanda kemaafan, membuatkan aku terharu sepanjang malam. Terima kasih atas kedua-duanya, menjadi teman aku untuk mengkhusyukan qiam tadi.

Dan begitu juga dengan pihak-pihak lain; moga hubungan kita akan terus menjadi lebih baik.

Apa aku dapat bila sembang dengan mak aku merangkap motivator rasmi aku tu,
“Buang yang keruh, ambil yang jernih”

Friday, 19 February 2010

Games, Solat dan Amal

Entah macam mane kisah aku bermain game putat di Ulu Bendul bersama ikhwah rupanya dah diketahui family aku. Bikin segan aja.

Biasanya dalam daurah, paling kurang mesti ada satu slot untuk internal games. Macam-macam game dah pernah aku jumpa, menunjukkan kreativiti manusia yang xpernah sampai ke hadnya. Kali ni aku nak kongsi tiga game untuk menjadi permainan bersama.

Tema tiga game ini adalah kepekaan / sensitiviti disamping menjana kepala akan aktif bermain dengan angka.

Putat –Nombor yang tidak diketahui
Terima kasih kepada Atok [Amal Islami] yang ajar game ini. Ini game nombor gandaan (multiple). Buat satu bulatan. Lantik seorang mc. Mc akan berikan arahan, bermula dengan [nama peserta], bergerak ke [kanan], dalam kiraan [3]. [Peserta] itu akan sebut 1. Peserta di [kanan]nya akan sebut 2. Tetapi orang ke[3] akan sebut Putat. Orang seterusnya akan sebut 4. Next: 5. Next: Putat. Dan seterusnya. Pemain kalah apabila salah sebut nombor / putat.

Modification Ikhwah – Sebutlah takbir ker, baru berpahala. Xsedap langsung bunyi putat tu.

Konsentrasi
Dimainkan kurang 10 - 30 orang. Setiap pemain mempunyai nombor masing-masing. Nak gempak, mulakan game dengan cheers “Konsentrasi. konsentrasi bermula”. Pemain nombor 1 akan sebut nombornya, dan nombor orang lain. Contohnya “Dari no 1 ke no 14”. Pemain yang disebut nombornya itu perlu respond dan sebut no orang lain pula. “Dari no 14 ke no 30” dan seterusnya.

Pemain kalah jika lambat / gagal merespond atau menyebut nombor orang yang tiada dalam kumpulan tu.

Nak beza, boleh pakai ID unik jenis lain. Contohnya nama ayah, makanan kesukaan, tempat lahir dll.

Boom
Yang ni belajar ketika kem BoU bersama bro Muadz n the Gang. Bahagikan peserta kepada beberapa kumpulan [suka hati berapa]. Kumpulkan peserta mengikut kumpulan dalam bulatan.

Mc akan menceritakan apa apa cerita. Dalam cerita tersebut akan disebut nombor kumpulan tersebut. Contohnya. “Saya lahir dalam keluarga yang besar. Ada ramai adik beradik. Saya anak ke[dua].” Apabila disebut nombor [dua], kumpulan ke[dua] akan sebut “Boom”. Kumpulan yang disebelah kiri dan kanan kumpulan [dua] akan buat aksi menahan [defending]. Kumpulan di kiri akan angkat tangan kanan, kumpulan di kanan akan angkat tangan kiri. Kumpulan yang paling lambat respons akan dikira kalah.

Mc akan meneruskan permainan dengan bercerita sambil menyebut nombor kumpulan dalam cerita tersebut.

Moga dapat faham. Happy enjoying the moments.

Bersempena dengan Solte A Alma yang berlangsung sekarang
[siap dengar jeritan hikuk pikuknya di bawah pokok ni]
Aku tujukan video Solat And Amal ini untuk korang semua

Sunday, 14 February 2010

Buat Rancangan Harian

Maka demi Allah, sekiranya Allah memberi hidayah disebakan kamu, kepada seorang lelaki adalah lebih baik untukmu daripada memilki unta-unta merah.
[al Bukhari]

Kisah seorang lelaki yang pulang dari Kmb sebentar tadi. Terkejut dan gembiranya dia apabila terlihat sebuah buku merah, ditujukan buat dirinya. Tertampal atasnya kertas merah jambu, bertulisan, “to f*qi* *qi*i”. Hadiah daripada abangnya dari Bandung, Indonesia. (Terima kasih). Lelaki ini ingin berkongsi kandungan buku tersebut, yang kata penulisnya “menjawab tentang bagaimana cara bangkit dari kondisi lemah semangat (futur).”

Untuk kita rasa bersemangat balik setiap hari, kita kena ada jadual harian. Plan apa yang akan kita buat pada hari itu awal-awal lagi. Kalau boleh detail, detailkan lagi (eg: apa, bila, bagaimana, siapa lagi terlibat dll).

Jangan buat umum sangat. Contohnya “Hari ini sibuk giler”. Akhirnya kita tak tahu apa yang kita sibukkan. Kalau kita biarkan macamni, kemungkinan hidup kita pada hari itu akan jadi meaningless atau bosan. Kalau kita tahu detail / ada gambaran sket, kita akan jadi lebih semangat untuk lakukannya.


Kalau perlu, tulis planning anda. Beli diari / planner / gunakan Microsoft Outlook. Senang sket untuk kita mengingat apa yang akan kita buat. Xde la nanti senang “tergoda” untuk buat benda lain yang xdirancang (especially benda yang xde berfaedah)

Buat perancangan tersebut setiap hari, konsisten untuk mencapai tujuan anda. Kalau malas, paksa jugak! Kerana pada waktu itulah anda akan mendapat motivasinya.

Alih Gaya Bahasa daripada Satria Hadi Lubis, SuperMotivation.

Rasulullah, ketika bangun pagi, membaca ali Imran, 3:190 – 200. Hayati mesej ayat tersebut, buat bekalan sepanjang hari.

Saturday, 13 February 2010

6 Best Traits

Alkisah tersebutlah kisah Dr Harlina Siraj datang ke Kmb untuk bercakap pasal Sexual Health, dianggap lelaki Kmb sebagai seorang yang "bias"

Bawah ni senarai sebahagian sifat yang aku respect. Walaupun list ni sebenarnya mungkin lebih panjang, kita pilih mana yang susah dan jarang nak dijumpai.

Tak Pentingkan Diri
[... berat terasa olehnya penderitaanmu ...]
Dalam keadaan semua orang ada masa dan keinginan masing-masing, anda akan menjadi istimewa jika ada sikap ini sebab sifat ini jarang dapat dijumpai sekarang. Yang ini dapat dilihat dari sudut berapa banyak masa yang kita boleh berikan kepada orang lain, kemahuan kita untuk mendengar, tahap kesabaran dan juga kasih sayang dan keprihatinan yang kita berikan.

Toleransi
[...menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal ...]
Orang macam ni akan senangkan orang lain dan dia akan jadi orang yang istimewa di sisi orang lain. Memang manusia diciptakan berbeza-beza dan bermacam-macam ragam, tapi kemampuan kita menerima perbezaan tersebut dan mampu untuk tidak mengharapkan mereka menjadi seperti yang kita harapkan akan menjadikan hubungan dengan orang lain menjadi baik.

Genuin
[... mengatakan dengan mulut mereka:"Kami telah beriman", padahal hati mereka belum beriman ...]
Lawan kepada hipokrit. Untuk membina hubungan yang tidak hipokrit dengan orang lain, kejujuran memang penting. Ini memerlukan kita untuk mendengar dan merespon dengan cara yang kadang-kadang kita tidak suka. Jika kawan anda melakukan kesalahan, anda perlu jujur dalam menegurnya, bukan membiarkannya dalam kesalahan tersebut.

Sensitif
[...belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin.]
Orang macam ni akan sentiasa berfikir, suka menghargai dan penyayang. Dia akan selalu memikirkan jika tindakan atau perkataannya akan memberi kesan negatif kepada orang lain.

Sincere / Ikhlas
[...tulus ikhlas (mengerjakan) agama mereka karena Allah ...]
Sikap yang makin sukar dijumpai. Anda memang unik jika ada sikap ini ketika manusia suka memilih pekerjaan yang paling menguntungkan diri dia sahaja, tonjolkan diri untuk menjadi popular dan memilih untuk melakukan benda yang seronok-seronok sahaja.

Rendah diri
[... janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia ...]
Orang yang genius, talented mahupun hensem akan menjadi lebih hebat apabila dia buat tidak tahu tentang kelebihan yang ada pada diri dia. Biasanya orang kalau dia tahu dia tu genius, talented mahupun hensem, dia senang bangga diri. Apabila anda merendah diri, anda akan menjadikan seolah-olah orang lain turut merasai kelebihan tersebut,

Terjemah dari sini

Thursday, 11 February 2010

Cari Persamaan, Ketepikan Perbezaan

Alhamdulillah. All Praises to Allah

1. Allah menciptakan segala-galanya dengan unik. Masing-masing mempunyai ciri tersendiri. Kerana itu, pelabagai perbezaan dapat dilihat sesama manusia. Ada yang berbentuk fizikal badan, cara berfikir, semangat spiritual dan lain-lain.

2. Cukup baik jika kita selalu highlightkan persamaan, bukan perbezaan. Apabila perbezaan disebut-sebut, ini mudah menyebabkan wujud pergeseran sesama kita. Penyakit Iblis “Ana Khairun Minhu” [Aku lebih baik daripada dirinya] akan mudah menjangkiti orang yang suka membanding-bandingkan perbezaan. Sebaliknya bagi pihak yang mendengar, dia akan cenderung untuk bersangka-sangka buruk. Padahal kedua-duanya merupakan sifat yang buruk.

3. Menceritakan tentang islam khususnya, kita sepatutnya highlightkan persamaan yang utama iaitu akidah. Allah kita Esa, Nabi Muhammad Rasul kepada kita, agama Islam sebagai agama kita. Ini yang seharusnya kita selalu ceritakan.

4. Tapi, kalau nak cerita tentang perbezaan, memang seronok. Sebab perbezaan itu pelbagai dan bermacam-macam. Terkadang di mata kita, perbezaan pada orang lain dianggap sebagai kecacatan. Memadai apabila menceritakan mengenai perbezaan, kita ceritakan kelebihan yang ada pada orang lain. Tidak salah untuk kita merendah diri.

5. Setelah Allah menceritakan mengenai adab berukhwah dalam al Hujurat, 49, Allah sebutkan mengenai hakikat manusia yang berbeza-beza ini. Agar kita mengamalkan adab berukhwah dan menolak budaya pertelingkahan dan permusuhan.

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنْثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ
Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.
[al Hujurat, 49:13]

p/s
"Jika mereka tidak menjaga adab ukhwah, biar kita yang masih menjaganya"
Terima kasih Nukman atas taujih yang best ketika menziarahi kami

Sunday, 7 February 2010

Seronok Tak Semestinya Baik

Ini Langkahku
Yang akan kuayun walaupun payah

Kalau kita judge dan memilih benda-benda dalam hidup kita dari aspek seronok atau tidak, bosan atau tidak, dah pasti kita akan mengabaikan banyak benda baik dalam hidup kita.

Umpama ubat, tak semua benda yang pahit itu tidak baik. Begitu juga umpama glukosa, tak semua benda yang manis itu baik. Sebab itu kita kena bijak pilih benda sekeliling kita.

Join konsert bermain pes dota dan adik beradiknya, tengok movie atau anime memang seronok. Boleh gelak ketawa sakan, rapatkan hubungan, tenangkan fikiran dan macam-macam lagi keseronokan. Seronok memang seronok, tetapi wajar bagi kita menyemak semula adakah keseronokan yang kita rasai itu berbaloi dengan kebaikan yang kita dapat.

Jalan dakwah pula bukannya sepanjang masa manis. Karpet merah tidak akan terhampar selamanya bagi orang yang mengambil jalan ini. Ada masanya anda akan diuji dengan kesusahan, keletihan, sikap putus asa. Yang bagusnya, anda dapat mengambil sisi positif daripada ujian tersebut. Macam kata nenek moyang, “the higher you fall, the higher you must bounce”.

Yang penting kita dapat ekstrak mesej penting dalam setiap yang berlaku. Seronok tidak tentu hala namun tiada kebaikan, tetap tidak berfaedah. Habis terkial-kial dan gelak ketawa, tak tahu input apa yang masuk. Orang yang bagus, benda yang "slenge" pun dia boleh dapat menfaat dan pengajaran. Inilah kelebihan apabila kita dapat membezakan permata di celahan kaca.

Ingatlah jalan ke syurga itu terisi dengan perkara yang bukan kesukaan kita, jalan ke neraka pula ditemani perkara yang memuaskan nafsu, yang pastinya menyeronokkan.

Usrah yang bosan? Aku katakan, bersabarlah. Ambil benefits walaupun nampak slenge
[Mood Simpo Nuqaba']

Monday, 1 February 2010

Bukan Sekadar Datang

Aku bukanlah seorang perwira
Gagah, menghunus senjata

Alhamdulillah, weekend lepas dapat attend Perbarisan Pentauliahan Diraja UPNM.
Congratz my bro, for your success of becoming the best army cadet.
Semoga kejayaan menjadi semangat kepada orang lain untuk lebih cemerlang, dunia dan akhirat, especially kepada diri aku ni.


Kali ini, mari bermuhasabah keberadaan kita dalam misi penting ini.
Sejauh mana kita menunjukkan komitmen kita atas jalan yang dipilih ini.

Berhalaqah itu
bukan sahaja anda dikira sebagai salah seorang ahlinya
Datang untuk mendengar ilmu dan pengisian
Berborak dan menambah gelak ketawa
Follow the flow of agenda
Dan lain-lain

Tapi

Anda perlu Faham
Berusaha untuk mendalami apa itu Islam dan pengisiannya baik melalui murabbi atau cara sendiri

Anda perlu ikhlas
Tidak mengharapkan Islamnya anda akan dibalas segera dengan balasan dunia, serta mengetepikan pujian atau ganjaran semata-mata

Anda perlu beramal
Sampaikan risalah Islam itu kepada sesiapa sahaja, bukan untuk simpanan peribadi sahaja dan Islam itu bukan berkembang dengan rehatnya para dai

Anda perlu tsiqah
Percaya bahawa Allah dan pertolongan-Nya akan sentiasa bersama anda, bahawa Islam akan ada memberikan kebaikan kepada anda.

Anda perlu Taat
Merelakan diri menjadi objek / bidak di atas papan dakwah, bukan mengeluarkan alasan-alasan yang direka-reka mahupun yang tidak munasabah

Anda perlu Ukhwah
Mencintai ikhwah dan menunaikan kewajipan kepada mereka, bukan memencilkan diri daripada ruh persaudaraan dan keimanan

Anda perlu Tajarrud
Membebaskan diri daripada perkara tidak bermanfaat lalu bersungguh-sungguh letakkan komitmen dan stamina untuk Islam

Anda Perlu Berkorban
Memahami bahawa Islamnya anda tidak akan disertai dengan kesenangan, sebaliknya anda perlu ketepikan kesenangan tersebut sementara untuk mengejar kesenangan ukhrawi

Anda perlu berjihad
Letakkan kesungguhan di jalan Allah untuk memastikan kalimat Allah berada paling tinggi dan tidak mensia-siakan tenaga pada jalan lain.

Anda perlu tsabat
Memilih untuk suka dan duka bersama Islam kerana anda tahu bahawa Islam akan sentiasa berjalan dari semasa dan semasa, baik bersama anda mahupun bersama orang lain,

Namun hati rela berjuang
Walau dengan cara sendiri
Demi cinta ini

Popular Posts