Thursday, 11 November 2010

Tahan Tangan Tu ...

Sembang dengan Saufi ni lain sikit. 
Dia pandai naikkan rentak perbincangan tiba-tiba jer

Antara cerita menarik yang pernah kami bincangkan bersama adalah mengenai Habil dan Qabil. Rentetan analisis dan pengalaman Syeikh Dakwah, Ustaz Abdullah Zaik. Kisah persembahan ibadah mereka kepada Allah, yang menyebabkan matinya Habil dan berterusannya dosa yang ditanggung Qabil sehingga hari Kiamat.

Yang saya perhatikan, hidup sesama manusia sentiasa melibatkan interaksi. Kalau buat benda baik perlu ada dua hala. Benda yang tak baik, biarkan ia menjadi satu hala. Nak berukhuwwah, biar kedua-dua akh respond. Nak husnu zhan, perlu dua-dua belah pihak berlapang dada. Nak tolong-menolong, biar ada masa kita give dan ada masa kita get pula.

Tapi kalau bab berdendam, jangan berbalas-balas. Kalau su'u dzan, biarkan orang dengan dzan dan hati busuknya. Walau dalam bab membunuh pun, biarkan orang yang membunuh menanggung dosanya. Kita ada akhirat sebagai masa dan tempat pembalasan. Sebab Rasulullah pun pernah bersabda, "Apabila dua orang muslim bergaduh dengan pedang masing-masing, kedua-dua pembunuh dan yang dibunuh akan ke neraka". [HR al Bukhari]
Sikap yang best tentang Habil ini ialah apabila dia bertindak cool. Dia tak buat interaksi dua hala. Allah ceritakan bahawa dia berkata:
“Kalau kamu hulur tangan untuk membunuhku, aku tidak akan menghulur tangan untuk membunuhmu”
[al Maidah, 5:28]

Lagi bagus, kalau terasa orang tak bertindak baik dengan kita, kita yang cuba membaiki keadaan. Orang tak nak berukhuwah dengan kita, kita masih menjaga hak ukhuwwah terhadap dia. Orang tak nak dengar nasihat kita, kita tidak terus tidak mempedulikannya. Orang beri macam-macam ancaman kepada kita, kita tetap berusaha untuk memberikan perbaikan. al Islah [perbaikan] target utama kita.

إن أريد إلا الإصلاح ما استطعت وما توفيقي إلا بالله عليه توكلت وإليه أنيب
... Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.
[Huud, 11:88]

Sekali lagi, Allah sebagai pihak yang menolong menjayakan. Rapatlah dengan-Nya.

Ada masa, bukan semua give akan kita get.
Sebab dah pasti kita tetap akan get di akhirat nanti. Percayalah!

Popular Posts