Saturday, 9 October 2010

Panjangnya Umur

Happy Birthday untuk Mak saya 
Moga panjang umur sampai dapat buat haji, dan juga murah rezeki

Selalu kita rasa, orang baik-baik ni, tempoh kita hidup dengan dorang ni sekejap jer. Tak sempat nak enjoy lama-lama dengan dorang. Saya di sini pun rasa benda yang sama. Cuti tiga bulan yang lepas, duduk dengan mak bapak di rumah memang rasa sekejap. Tak sempat nak mesra dan sembang banyak-banyak. Nak belajar memasak pun tak habis, hehhe.

Senior kat sini pun sama. Zakwan, Bal, Sarimi dan Sopi dah final year. Dorang memang baik dan best. Rumah kebajikan mungkin akan tamat fungsinya bila Zakwan dah balik Malaysia. Baki setahun rasa macam tak cukup untuk transfer skill dan ilmu penting daripada dorang.

Blog-jumping hari ni, terbaca artikel di murni-suarahati, petikan daripada kolum Ustaz Pahrol, Majalah Solusi 24, menceritakan konsep umur panjang macamana. Memang best dan bermakna.

Imam al-Nawawi, pendek umurnya tetapi “panjang” ilmu dan abadi jasanya. Imam Syaf’I, Imam al-Ghazali.. . tidak empat pecen istilah orang sekarang, namun impak perjuangannya melangkaui dekad dan abad. Begitu juga Umar Ibn Aziz memerintah hanya lebih kurang dua tahun sahaja tapi keunggulannya mengatasi khalifah Ummayyah yang memerintah lebih lama darupadanya, sama ada yang sebelum atau selepasnya.

Oleh sebab itu, kaedah memanjangkan umur adalah dengan memanjangkan amal, ilmu dan jasa. Harta misalnya, boleh memanjangkan umur jika disedekahkan atau diwakafkan. Maka jadilah harta itu amal jariah. Pahalanya berterusan. Akhlak juga boleh panjangka umur, yakni dengan menyambungkan silturrahim.

Rahsia kejayaan orang yang “panjang” umur itu ialah kesedaran mereka tentang tujuan hidup, mereka tahu tujuan mati. Mereka mencari tujuan pada setiap tindakan. Dan impaknya, dunia sentiasa kreatif dan inovatif dalam menambah amal kebaikan.

Salah satu petua lagi untuk panjang umur ialah mati syahid. Para sahabat Rasulullah panjang umur (dalam kebaikan dan pahala yang berterusan) kerana mereka sangat mecintai mati. Aneh, orang yang cintakan mati panjang umurnya. Manakala orang yang cinta hidup, pendek pula umurnya.
[Solusi Isu 24]

Mati syahid. Tapi realitinya, mereka tetap hidup. Yang berjangkit penyakit wahan (al Wahnu), memang seram mendengarnya. Tapi yang pernah mendengar hadis riwayat Bukhari dan Muslim "Orang yang mati tetapi tidak pernah berperang atau tidak pernah berniat untuk berperang dia mati dalam keadaan jahiliyah,"  mesti rasa biasa, bahkan inilah yang jadi cita-cita dia. Barulah hidup atas dunia bertahun-tahun jadi bermakna. Bermakna untuk selama-lamanya. [Khalidina fiha Abada]

Mereka yang mendapat syahid, tidak sedikit yang berikan penghormatan kepada mereka. Belum kira lagi penghormatan yang diberikan warga-warga langit sana. Baca berita komandan Briged al Qassam yang syahid dalam pertempuran dengan Israel, siapalah yang tak terasa manisnya mendapat peluang syahid sebegitu.


Hebron-Infopalestina: Ribuan warga Palestina mengiringi jenazah syuhada anggota Brigade Al Qassam, Ma’mun Netsyah, Jumat (8/10). Sementara jenazah Nasyat Karumi sedang dalam persiapan untuk dibawa ke tempat kelahirannya Tulkarm, sesuai dengan wasiatnya.

Korensponden Infopalestina menyatakan, ribuan warga Palestina berkumpul secara spontan di depan Rumah Sakit Muhammad Ali Al Muhtasib di kota Tua Hebron. Setelah melakukan aksi penentangan terhadap pasukan Israel, mereka mengusung jenazah dua syuhada di tengah hujan peluru dan gas air mata menuju Rumah Sakit Muhammad Ali Al Muhtasib, kemudian mereka membawa dua jenazah syahid menuju masjid Al Anshar di jalan As Salam di tengah kota.

Koresponden kami menggambarkan, massa yang berkumpul sangat banyak, kesedihan memenuhi mata mereka pada situasi yang belum pernah terjadi di jalan-jalan kota Hebron sejak beberapa tahun terakhir. Massa bersorak untuk Brigade Al Qassam dan meminta perlawanan untuk segera melakukan balasan.

Ribuan warga Palestina menunaikan shalat jenazah untuk dua arwah yang suci ini. Sementara tenggorokan mulai menuntut Brigade Al Qassam melakukan pembalasan. Para pengiring mengusung jenazah Netsyah di atas pundak mereka, kemudian mereka berkeliling di jalan-jalan kota mulai dari masjid Al Anshar sampai pekuburan para syuhada di Wadi Abu Iktilah Barat kota.
Entah la penghujung umur kita ni macamana. Baguslah kalau ada orang yang akan menangisi habisnya umur kita. Yang selalu kita doakan: Allahumma-khtim lana bi husnil khatimah, wa la takhtim lana bi su'il khatimah. Husnul Khatimah. Mati ketika dalam usaha menaikkan semula agama Allah. Biar inilah yang kita sentiasa sebut dan harap-harapkan, insya-Allah.

Setiap kali dengar Ikim kat Uk ni, pasti teringat kat mak dengan radionya
Especially bila slot Ustaz Zahazan =) Tapi kena tunggu pukul 11:30 malam la

Oh, Happy Sweet 17 untuk adik saya pulak esok.
All the best SPM! Kasik berjaya dunia akhirat!

Popular Posts