Tuesday, 12 October 2010

Ketika Kita Penat

Soalnya, adakah kita sudah penat
Kalau amal tak banyak mana, hati belum mengeluh apa-apa

Bagaimanakah yang dikatakan sebagai muslim itu? Untuk lebih memahami frasa ini, kita fahamkan analogi mudah berikut: Bagaimanakah seseorang itu dikatakan sebagai guru? Seseorang itu hanya akan dikenal sebagai guru jika ia hadir ke institusi tempat mengajarnya dan melakukan aktiviti yang berpadanan dengan tugas guru iaitu mendidik dan mengajar di dalam kelas.

Jika ia hadir ke sekolah, tapi duduk di pejabat dan melakukan tugas perkeranian, ia tidak mungkin digelar guru tetapi digelar sebagai kerani. Ia mungkin sahaja hadir ke sekolah, tapi tidak mengajar sebaliknya menyapu sampah dan memotong pokok, maka ia dikenal sebagai pekebun sekolah… Begitu juga muslim. Muslim itu hanya akan menjadi muslim jika ia melaksanakan tugasnya sebagai muslim yang sebenar. Dan apakah tugas muslim yang sebenar itu? Kita baca sambungan ayat al-Quran di atas…


لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ
…agar Rasul (Muhammad) itu menjadi saksi ke atas dirimu dan kamu semua menjadi saksi atas segenap umat manusia… 
[al Hajj, 22:78]

Sudah sempurnakah tugas kita di atas muka bumi sebagai saksi? Atau kita hanyalah saksi yang sekadar bermain-main dan bersandiwara sahaja di atas muka bumi ini?


Ikhwah dan akhawat fillah,
Benar, dalam melaksanakan misi ini, adakalanya kita akan berasa amat penat… Benar, penat itu fitrah dan hasil sampingan daripada kerja kita. Dan pastinya kita mahu penat itu berbaloi. Jangan kita sekadar super giga mega mentajmik sana sini, tapi kita tidak mampu membawa adik-adik yg kita tajmik itu ke fasa seterusnya… Sangat parah dan berbahaya! Ingat, kita mahu penat itu berbaloi.

Terima kasih akhi Fazdhly atas artikelnya! Blog-jumping lagi, terjumpa taujih daripada akhi gelapcerah. Sungguh, hidup aku bersama entri ikhwah seperti mereka menjadi muhasabah atas amal-amal yang dilakukan.

"... tidak ada yang pantas saya ucapkan kecuali memulangkan segala puji-pujian hanya kepada ALLAH subhana wa taala kerana telah mempertemukan saya dengan beberapa individu yang telah bersungguh-sungguh dan bekerja keras menegakkan tabia'at agama ini.... tabi'at agama ini yang menuntut kita beriltizam dengan dengan sungguh2 atas jalannya... yakin dan percaya dengan sebenar2 nya bahawa inilah satu2 jalan untuk kita lulus dan mencapai kebhagiaan dalam perjalanan hidup ini yang seseberapa lama.... hingga akhirnya kita menemui "al-yaqin" itu, yakni kematian.... hingga kita menemuinya dalam aksi2 kita yang terakhir dan terbaik di dalam dakwah kepada ALLAH...

ada ikhwah yang duitnya habis kering kontang utk mad'u...ada ikhwah yang sampai demam2 hanya kerana menelaah buku2 fikroh dan menghadiri puluhan pertemuan seminggu...tiada habuan dunia yang didapati kecuali lelah dan lunyai... tetapi inilah bukti syahadah ini...

inilah jalan para rasul2 dan pengikut2 nya terdahulu. inilah yang membentuk keimanan kita kpd ALLAH akan ganjaran yang besar menanti di hari dihimpunkan setiap seorang pernah hidup membebaskan takluk yang lain selain takluk ALLAH dalam kehidupan.... meletakkan diri bahawa setiap yang dilakukan adalah berkenaan hisab di hadapan ALLAH di padang mahsyar kelak... akhirnya, ia membawa kita kepada membenarkan ikrar kita setiap hari..

sesungguhnya solatku....
ibadah ku....
hidupku.....
dan matiku hanya untuk ALLAH semata-mata....

inilah destinasi terakhir aqidah ini dalam setiap jiwa individu muslim....."
Selamat mumahasabah amal. 
Semoga ia menjadi amal unik kita.

Popular Posts