Wednesday, 29 December 2010

Cerita Jums Kami II

Part I | Part II

Bila fikir balik pasal pengisian yang kami dapat, satu kesimpulan yang dapat saya buat ialah Melayu dan Islam di Malaysia dalam keadaan bahaya. Lalu kita tersedar, kita perlu lakukan sesuatu. Hidup mesti ada agenda supaya kerja yang kita lakukan mesti ada hala tuju. Walau ia berbau politik, saya kira ini politik yang matang. Untuk menyelamatkan maruah dan status quo kita di Tanah Air.


Maka betullah kata Abu Khairah:
"Kejayaan JUMS2010 tidak diukur pada sedapnya makanan, manisnya ukhuwah dan keterujaan aktiviti tapi dinilai pada sejauh mana ianya telah menginjak paradigma, spirit dan amal soleh anda ke tahapan yang lebih baik hari ini dan seterusnya !!"

Kalau ada yang bertanya, apa yang perlu kami buat dengan kesedaran yang kami dah dapat, rupanya Hasan al Banna dah berikan panduan kepada. Inilah juga yang ditekankan 4 hari 3 malam kita berada di sana. Keperibadian Muslim!

***

al Amal
Apa Yang Saya Maksudkan Dengan Amal: Amal ialah hasil yang diperolehi daripada ilmu dan ikhlas.

وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ وَسَتُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ
Dan katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang gaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan".
[at Taubah, 9:105]

Peringkat kerja yang perlu dilakukan oleh saudara yang jujur ialah:
1. Memperbaiki diri sendiri sehingga dia memiliki tubuh yang kuat, akhlak yang mantap, berpendidikan, mampu berdikari, akidah yang sejahtera, ibadah yang betul, bermujahadah melawan diri, menjaga masa, segala urusannya tersusun dan berguna kepada orang lain. Semua ini wajib bagi saudara semua.

2. Pembinaan keluarga muslim. Mendidik ahli keluarganya supaya menghormati gagasannya. Memelihara setiap adab Islam dalam setiap sudut hidup berumahtangga. Teliti ketika memilih isteri. Didik isteri tentang hak dan tanggungjawabnya. Didik anak dan pengasuh dengan baik dan besarkan mereka berdasarkan prinsip Islam. Ini juga wajib bagi saudara semua.

3. Membimbing masyarakat dengan cara mengembangkan aspek yang baik dalam masyarakat. Menghapuskan segala amalan yang tidak baik di samping menggalakkan amalan yang baik. Menyuruh masyarakat melakukan perkara yang baik. Bertindak segera melakukan kebajikan. Menagih sokongan masyarakat supaya berpihak kepada gagasan Islam. Sentiasa berusaha menyemai budaya masyarakat menurut budaya Islam. Semua ini wajib dilakukan oleh saudara semua dan oleh jamaah sebagai badan pelaksana.

4. dan seterusnya
[al Banna, Risalah Taalim]

Monday, 27 December 2010

Cerita Jums Kami

Pesan Iqbal, kejayaan terbesar adalah
apabila kita menyelematkan seseorang daripada neraka.

Part I

Daripada senyap je dalam kereta dalam perjalanan balik Sheffield tu, Iqbal tiba-tiba ajak main teka-teki.  Walaupun ditolak mentah-mentah oleh Pak Din, nasib baik ada Sarimi yang menunjukkan sifat seorang suami yang sporting. Hilang la bosan sket dia drive 5 jam lebih tu, dengan Anuar yang tak bosan-bosan memberikan jawapan yang salah. Saufi dan Zul pun rupanya ada koleksi teka-teki banyak gak. Banyak-banyak teka-teki, aku suka yang ni.


"Kalau Anuar jadi Iqbal, Iqbal jadi apa?"

...

"Iqbal jadi pelik?"
"Iqbal jadi Anuar?"

"Salah!"

"Habis tu?"

"Iqbal jadi dua la! Hahha :)"

Dan aku pun mula berfikir dan terbayangkan...
Sebab Iqbal kan mungkin tak balik sini tahun depan dah, kan bagus kalau Anuar jadi Iqbal betul-betul. Teruskan ke"legend"an Iqbal kat Sheffield ni. Hahha. Lagi legend daripada Iqbal pun tak pe rasanya kan Bal. Lagipun, dua kan lagi baik dari satu. Betul tak? =)

Moga ukhuwwah membawa ke syurga
"Di dalam Oooo, Jaalinan Ukhuwah"

Thursday, 23 December 2010

Ada apa dalam IPhone?

Ex-murabbi saya pesan, apa yang tertunjuk daripada diri kita,
itulah yang akan jadi syiar yang kita bawa.

Part I

Untuk jadi hebat, kita perlu efficientnya setiap apa yang kita ada. Ini tips yang aku pegang dan cuba untuk aplikasikan dalam hidup ni. Bila cerita pasal IPhone, aku harapkan aku dah sedaya upaya memaksimumkan penggunaannya. So, kalau nak tambah efficiency, kongsi-kongsilah yer :)

Wallpaper
Futaz n Quranic Circle selalu tukar-tukar jadi wallpaper lock screen sebab biasanya aku pilih wallpaper poster aktiviti terdekat yang akan dijalankan. Macam dalam gambar, itu aktiviti yang kami buat 10 Muharam lepas. Tiga hari sebelum aktiviti, dah kena tukar n mula pakai wallpaper baru. Biar ada anticipation.


Wallpaper dalam pun aku letak untuk aktiviti Jums yang akan start hari ni. Senang nak promote n tunjuk. Dan gambar atas ni merupakan top apps yang aku pakai. Off course Phone, Setting, Messages, Mail, Safari tu benda penting mesti ada. Yang lain tu, ada explanation di bawah.

E-Mail
Zaman semakin maju. Setiap benda semua melalui e-mel jer. E-mel pun kena ada banyak sekarang. Ada untuk universiti, ada untuk personal, ada untuk info (macam pakbelang), ada jugak untuk baca discussion dalam YG tu jer, eg: (eramuslim, PKS, kolejislam etc). Update discussion n planning aktiviti dakwah pun guna e-mel. So, terima kasih IPhone sebab kasik saya notification bila e-mel masuk. Tak de lah ketinggalan sangat. Masalah pun tak banyak berlaku.

Calendar
Setiap pagi kena bukak, nak tengok appointment apa ada hari ni. Kadang-kadang bila terasa kepala berserabut sebab banyak benda nak kena buat, akhirnya sort dalam calendar, then terasa semua benda tu jadi ringan. Boleh lupakan aktiviti yang lambat lagi akan berlaku, hanya letakkan reminder untuk ingatkan dua hari sebelum kejadian. Pepatah kan ada mengatakan: Jadilah Munazzam Syuunihi, jangan jadik Ghairu Munazzam Syuunihi =)


Notes
Benda penting jugak. Untuk catat apa-apa penting yang berlaku. Kalau terlupa bawak buku pergi usrah / kelas, kenalah hadap IPhone. Yang bagus, note ni terus synchronize masuk e-mel. Automatic save la lebih kurang. Idea yang tiba-tiba masuk kepala pun akan terus ditulis sini.

How Stuff Works - HSW
Ini versi apps dari website asal. Sebenarnya azam aku sempena Maal Hijrah lepas, nak baca everything yang ada dekat website ni. So, disebabkan aku perlu stick dengan azam ni, apps ni aku letakkan di muka depan. Kadang-kadang, penat jugak nak baca n faham, tapi tak pe la, mana ada azam yang senang nak buat. Kalau senang, tak azam la namanya.

Quran - القراَن الكريم
Benda paling penting dunia akhirat. Mesti letak depan. Quran ni dah menggantikan mushaf yang biasa aku pakai. Features menarik, apps ni boleh carikan apa-apa perkataan dalam Quran, terus bagitau perkataan itu ada pada ayat n surah mana. Contoh ada kat bawah ni, nak cari perkataan al Ajilah (sifat tergesa-gesa). Sangat membantu sebagai rujukan, selain tafsir ringkas dan terjemahan yang memang biasa ada.

RSS - MobileRSS
Kalau tak update rss n baca blog orang, rasa ada something tak kena dengan hidup ni. Selagi mana ada benda yang unread, selagi tu aku mesti cara masa untuk read. Inilah sebabnya RSS duduk di Front Page. Apa yang aku baca? Banyak jugak. Selalunya ada lah lebih kurang 200 benda unread setiap kali update. Blog orang, komen, news dan update-update lain biasanya aku tak terlepas. Tak jadi follower tak bermaksud kita tak baca setiap entri blog orang tu, betul tak? Alhamdulillah, iman pun selalu "recharged" bila baca news dan blog orang lain. Terima kasih diucapkan kepada blogger yang telah menyentuh iman aku sepanjang ni.

Yang best, semua ni Free Apps. Pasal apps lain, kita share next time pulak k.

Monday, 20 December 2010

Perfect Sangat pun Tak Best Jugak


Biasa kalau kita dengar pasal berlian (diamond) ni, ibrah yang kita dapat, untuk menjadi sesuatu yang tough dan bernilai tinggi, kita perlu tempuhi tekanan yang sangat tinggi, terperosok berkilometer-kilometer bawah bumi dengan suhu panas teramat sangat. Itulah hakikat kehidupan. Manisnya hanya dirasai bagi sesiapa yang kenal erti pahit.

Cuma semalam, apabila terbaca lagi pasal berlian ni, suatu fakta yang diketengahkan adalah rupanya tak semua orang suka dengan berlian yang betul-betul asli. Alasannya, mahal dan biasanya non-ethical sebab ada isu kemanusiaan ie masalah buruh di sebalik proses cari galinya. Lalu, ramailah yang mencari berlian sintetik seperti cubic zirconia (CZ) dan maissanite.


CZ dah cukup bagus berbanding berlian. Lagi berkilau dan banyak kerlipnya, cantik sebab betul-betul colourless dan tak ada cacat sifat dalamannya atau bahasa saintifiknya, no inclusions. Tapi, peliknya, pengguna tetap tak puas hati disebabkan ia terlalu sempurna. Di mata kasar ia terlalu superficial. Moisasanite pun sama. Kekerasan dah nampak real, warna dah hijau kekuningan, lagi nampak kilauannya berbanding dengan berlian, tapi sekali lagi, ingatkan keistimewaan ini disangkakan suatu kelebihan, rupanya kekurangan.

Kita juga begitu. Nampak sangat best kalau hidup macam malaikat. Tak ada dosa, tak tertipu dengan hawa nafsu, sepenuh masa beribadat. Tapi rupanya perfect sangat pun tak bagus sangat. Sebab Allah memang inginkan suatu kaum yang akan beristighfar kepada-Nya apabila melakukan kesalahan.

"Seandainya saja kamu tidak berdosa nescaya Allah akan membinasakan kalian, kemudian Dia datangkan suatu kaum yang berdosa lantas mereka beristighfar (minta ampun) kepada Allah, Dia pun mengampuninya."
[HR Muslim]

Lihatlah! Anda bermaksiat, dan anda akan dihargai-Nya andai ada istighfar sebagai pengampun kesalahan. Fikiran, kalau berlian memerlukan calar-calar dan kurang sedikit kelip-kelipnya untuk menjadi bernilai dan mendapat tempat ke 10 dalam Skala Kekerasan Mohs, maka apa pengajaran yang boleh kita ambil daripada alam ini.

"Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang yakin."
[az Zariyat, 51:20]

Friday, 17 December 2010

Henset Entah Kat Mana


Ada satu habit yang entah aku tak tau susah sangat nak ubah atau tak. Tapi sepanjang aku hidup ni memang diakui, ramai yang tak suka dengan habit ni. Ramai yang rasa panas, dan yang nak mengamuk pun ada. Dahsyat jugak kot masalah dengan habit ni.

Habit apa? Tinggal henset entah kat mana sampai orang nak call / contact pun susah. Adik kepada habit ni, sengaja tak angkat phone / reply sms walaupun tahu, respons dia diperlukan.

Aku pun tak suka jugak habit ni. Kalau tinggal henset, macamanalah dia nak angkat time orang call. Kalau bilangan kawan dia macam bilangan planet dalam sistem suria kita, ok la jugak, tapi masalahnya bila dia tu fames, ramai peminat nak call. Yang parah, bila situasi urgent yang kalau call tak terjawab, banyak masalah akan berlaku / tak selesai. Memang tension ^^
Ayah saya pernah cerita dia pun ada habit camni. Saya pun perasan jugak. Kadang-kadang nampak henset tertinggal dalam kereta. Selalu jugak dia pergi sekolah tak bawak henset. Dan selalu jugak saya yang jawabkan call bagi pihak dia. Dia cerita, akhirnya dia dimarahi oleh ikhwah yang juga kawan baiknya sendiri. Huh, tak sangka pulak serius sampai macamtu. Tapi bila fikirkan balik, memang munasabah sebab dakwah, lagilah tahap urgentnya melampau. Perlu cepat respons, sebab itulah makna sebenar kehidupan.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَجِيبُوا لِلَّهِ وَلِلرَّسُولِ إِذَا دَعَاكُمْ لِمَا يُحْيِيكُمْ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ يَحُولُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَقَلْبِهِ وَأَنَّهُ إِلَيْهِ تُحْشَرُونَ

Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kamu kepada suatu yang memberi kehidupan kepada kamu, dan ketahuilah bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nya lah kamu akan dikumpulkan.
[al Anfal, 8:24]

Nasihat aku untuk orang macamni, please la. Jangan susahkan orang lain dan jangan sebabkan orang lain susah dan marah. Sebab manusia tu penting, jangan abaikan komunikasi terhadapnya. Always make yourself contactable and give respond as fast as possible. Fas'au wa Saari'u! Cepat dan Pantas.

Tuesday, 14 December 2010

Cepat dan Selamat

Alkisah Nak Jadi Kaya Raya
Mengejar Wang Berjuta-juta

KUALA LUMPUR 14 Dis. — Kerana terpedaya dengan janji pendapatan yang lumayan dalam tempoh singkat melalui pelbagai skim pelaburan, lebih 3,000 orang kerugian berjuta-juta ringgit dalam masa enam bulan lepas. Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk T. Murugiah berkata, kes terbaru yang dilaporkan ialah RM40,000 untuk perniagaan rumpai laut menggunakan mesin serba guna, Mat Kiosk yang menjanjikan pulangan sebanyak RM2,000 setiap bulan.

1. Lebih kurang kata Ustaz Zaharuddin, dalam hidup kita, memang kita selalu kejarkan benda yang instant, yang cepat keluar hasilnya. Belajar nak cepat habis, kalau ada program fast-track degree nak ambil, skim cepat kaya pun nak layan, mee segera pun selalu makan. Sampaikan kahwin pun, kalau boleh nak cepat jer prosesnya.

كَلا بَلْ تُحِبُّونَ الْعَاجِلَةَ

... Sebenarnya kamu mencintai kehidupan dunia
[al Qiyamah, 75:20]

2. Semua nak segera. [al Ajilah] kalau dalam Bahasa Arabnya. Dalam al Quran, tiga kali perkataan ini diulang, salah satunya dalam al Qiyamah. Allah kata manusia ini sukakan kepada dunia yang sifatnya, balasan segera. Lalu tertinggallah akhirat, tak dilayan sebaiknya sebab dunia dah ambil proportion yang banyak dalam hidup. Ye lah, tak sanggup tunggu balasan yang sengaja Allah lewat bayarkan.

وَتَذَرُونَ الآخِرَةَ

dan kamu meninggalkan kehidupan akhirat
[al Qiyamah, 75:21]

3. Yang bahayanya, takut benda yang segera ni banyak bahaya dan mudaratnya. Mee segera memang diketahui umum suatu yang tak sihat. Bawak kereta laju-laju, takut kemalangan atau dapat saman ekor. Masuk skim cepat kaya, dah banyak yang lesap pelaburannya. Bahkan dalam dakwah pun, tergesa-gesa harapan pada mad'u boleh menyebabkan wujudnya lapisan level yang tidak matang.


Yang best, slow and steady. Ingat ni!
"Wahai manusia, laksanakanlah amalan-amalan menurut kemampuan kamu. Sesungguhnya Allah tidak akan bosan sebelum kamu merasa bosan. Sesungguhnya amalan yang paling disukai Allah ialah amalan yang ringan namun berterusan."
[HR Muslim]


Saturday, 11 December 2010

Baby Elephant Syndrome

Lepas terbaca status Akmal: LOL
Syndrome budak Imperial, dia kata

Seekor anak gajah dirantai sejak kecil pada sebatang tiang. Pada mulanya anak gajah itu meronta-ronta untuk melepaskan diri.Anak gajah itu tidak berdaya kerana kakinya masih kecil, manakala rantai dan tiang yang menambatnya begitu kuat. Hari demi hari dicubanya, tetapi anak gajah itu tidak dapat melepaskan diri. Lama kelamaan anak gajah tidak mahu mencuba lagi kerana takut dengan risiko kegagalan.

Setelah bertahun dalam keadaan itu, anak gajah membesar sebagai gajah dewasa. Badan, kaki dan lain-lain anggota badannya sudah turut membesar lebih daripada rantai dan tiang yang menambatnya sejak kecil. Secara logiknya dengan sekali rentap sahaja besi dan tiang itu boleh tercabut. Sayangnya gajah itu tidak pernah terfikir untuk berbuat begitu. KENAPA? Kerana ia sudah kehilangan diri! Pengalaman gagal masa kecil menyebabkan gajah itu tidak mahu mencuba lagi. Padanya ia tetap tidak mampu melakukannnya.


Inilah bahana hilang keyakinan diri. Dan dalam kehidupan manusia, apa yang dialami oleh gajah itu juga sering terjadi.Khususnya buat umat Islam yang sekian lama dijajah oleh musuh dalaman dan luarannya, semangat berjuang semakin luntur.
[Copy: Solusi Isu No 17]

1. Selamat tahun Baru. Semoga datangnya tahun baru, bertambah segar dan bersih semangat yang ada dalam diri. Mudah-mudahan tahun lepas ditutup dengan kebaikan yang banyak. Tahun ini datang dengan cabaran untuk menjadi tahun yang lebih baik daripada tahun sebelumnya.

2. Apa azam tahun baru? Terkejut aku apabila mak tanya soalan macamtu. Sori, hari tu tak siapkan skema jawapan =) Yang dapat jawab, nak study gila-gila. Tarbiyyah dakwah pun nak hebat-hebat. Tapi, off course la, sempena tahun baru, azam pun kena baru. Rekod tahun lepas perlu diteliti untuk setkan rekod baru. Peningkatan mesti ada. Gradient mesti bertambah. Bahasa Matematiknya, dy / dx > 1. Second derivative pun kalau boleh > 1. Yang ni lagi bagus.

3. Peningkatan yang macamane? Terpulang kepada diri masing-masing. Kalau dulu baca Quran 5 page seminggu, mungkin tahun ini kena target banyak muka surat lagi. Dulu mengantuk time baca buku, so method baru kena cari. Dulu rasa macam tak boleh go usrah 2 jam, tahun ni cuba panjangkan lagi. Tahun lepas tak reti main ski, so kena la belajar tahun ni. Jangan jadi seperti anak gajah dalam cerita atas. Tak berkembang prestasi diri. Takut-takut, kalau anak gajah pun rendah prestasi, cucu gajah bertambah-tambah pulak lembiknya lagi.

Wednesday, 8 December 2010

Bebas

Kini ku bebas tanpa bayangmu lagi, bebas ‘tuk berlari
Mengejar impian aku, yang terkunci

Sampai satu masa, kita perlu lepas pergantungan kita terhadap individu penting dalam hidup kita. Mereka manusia biasa. Sampai masanya, mereka akan tinggalkan diri kita. Tak boleh kita nak paksa orang lain memilih pendapat dan ketentuan kita. Sepertimana mustahil menarik sahabat rapat untuk masuk kubur bersama.

Sebahagian sahabat, islamnya mereka kerana tertariknya mereka kepada baginda. Adanya baginda sebagai figur hidup berjalan di hadapan mereka; menjadi pemimpin, teman bersosial mahupun menjadi rujukan. Perang Uhud, apabila tersebarnya berita syahidnya Rasulullah, ini menjadi cabaran kepada tentera Muslimin yang tinggal. Anggapannya, bila jadi seperti itu, dah tiada Rasulullah yang akan memimpin saki baki perang mereka. Tiada Rasulullah yang akan pulang bersama mereka ke Madinah. Tiada Rasulullah yang akan menceriakan hidup mereka lagi di sana.
Dan ayat ini memang kuat kait rapat dengan tersebarnya berita tersebut.

Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudarat kepada Allah sedikit pun; dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.
[ali Imran, 3:144]

Apa stand sahabat terhadap ayat ini? Mereka berikan jawapan "Tidak". Dan kita juga perlu jawab persoalan dalam ayat ni dengan jawapan sama, "Tidak!". Sebabnya mudah, Ansar menjawab: Kalau Rasulullah terbunuh, baginda dah mencapai syahidnya, kita pula bagaimana. Abu Bakar ra pula menjawab ketika hari kewafatan baginda. "Kalau kamu menyembah Muhammad, Muhammad telah pergi. Kalau kamu menyembah Allah, Allah itu kekal dan tak akan mati."

Kalau figur itu Rasulullah, dah pasti baginda meninggalkan sahabatnya dengan cara baik; kematian. Tapi kalau figur itu murabbi, senior, kawan satu batch, mak ayah, penaja, bos, zaujah apatah lagi girlfriend, entah macamana mereka akan tinggalkan kita. Mungkin mereka pergi dengan cara baik, mungkin juga tidak. Murabbi pindah tempat lain, tak nak join program. Kawan satu batch futur, kita nak join sama. Girlfriend jumpa balak baru, kita ternganga. Bos pecat, kita down. Scholarship kena tarik, kita tak tentu arah. Macamtu?

Persoalannya, bagaimana kita respons dengan pemergian mereka. Merajuk kerana kuantiti kita tinggal sikit. Ataupun kita terus kekal thabat atas jalan ini, sebab kita faham mengapa kita berada di sini. Allah tak memerlukan kamu, kamu yang memerlukan Dia.

Ayuh cari jawapan kuat, kenapa kamu Islam n Dakwah hari ini.

Walaupun tanpamu di sisi
Aku kan berlari, Teruskan berlari

Sunday, 5 December 2010

Winter yang Best

Salji ni rupanya hangat-hangat tahi ayam je
Awal-awal je lebat tahap melampau

Winter = Cuaca sejuk gila = Pukul 3.30 dah gelap = Tak best
"Buat apa la nak mengeluh. Allah dah tentukan macamtu..."

Winter = Siang pendek = Malam Panjang.
"Ni la season yang paling best! Siang pendek = Jom puasa. Malam panjang = Qiam lama-lama."

Musim yang paling bagus bagi orang beriman ialah musim sejuk. Malamnya panjang untuk sesiapa yang ingin bersolat, siangnya pendek bagi sesiapa yang ingin berpuasa
[Hasan al Basri]

Tapi, winter = sejuk. Rasa air sejuk macam ke tulang? Malas betul nak baharui wudhu...
"You just need a little push. Fikirkan ganjaran yang akan dapat untuk menjaga sunnah simple ini. Walaupun it's freezong cold."

Nah, ada tiga contoh reward yang dijanjikan.
إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

”…Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang bersih." 
[al Baqarah, 2:222]

"Sesungguhnya umatku dipanggil pada Hari Kiamat dalam keadaan bercahaya wajah-wajah, tangan-tangan dan kaki-kaki mereka kerana bekas wudhu"
[HR Syaikhan]

“Dari Abu Hurairah, beliau meriwayatkan dari Rasulullah saw, bahawa syaitan mengikut manusia ketika tidur di malam hari, dengan tiga ikatan. Kemudian Rasulullah saw memberitahu cara untuk merungkai ikatan tersebut, dalam sabda Baginda saw: Sekiranya dia (manusia) bangun (dari tidurnya), dan mengingati Allah, bebaslah satu ikatan. Sekiranya dia berwudhu pula, bebaslah satu ikatan lagi, dan sekiranya dia bersolat, bebaslah satu ikatan lagi. Maka dia akan menjadi segar dan baik dirinya. Sekiranya dia tidak melakukannya (berzikir, wudhu, dan bersolat), maka dia akan menjadi buruk dan pemalas. 
[HR al Bukhari]

So, sayang winter tak? Grab this chance!

Thursday, 2 December 2010

Ada Apa dengan Marathon?

Setelah semua benda nak di"taz"kan (Futaz, Btaz, Snowtaz, Sotaz)
Akhirnya Marathon lahir sebagai projek disiplin masa mingguan

Pendahuluan
Membaca Majmuatu ar Rasail (Himpunan Risalah) yang ditulis oleh Hasan al Banna memang menterujakan saya. Seolah-olahnya saya dapat merasakan hidupnya tulisan beliau dalam menceritakan prinsip dan idea perjuangannya. Lalu saya berfikir, tak patut kalau saya sorang jer yang merasai perasaan tersebut. Kerana kita berada dalam saf yang sama, maka lagi bagus kalau apa yang saya tahu dan rasa itu dapat diterjemahkan untuk faedah bersama-sama.

Sedikit sebanyak juga saya teringat kepada bekas naqib saya yang mengatakan, betapa ramainya mereka yang mengaku bangga dan ingin mencontohi perjuangan dan sistem yang dibawa Hassan al Banna, namun tidak pernah / jarang meneliti apa yang disampaikan oleh beliau dalam ucapan dan risalahnya.

Dan secara personal, saya merasakan apa yang ditulis oleh beliau memang sudah mula saya nampak praktikalnya sekarang, berbanding ketika saya bacanya suka-suka masa kecil dulu. Rugilah kalau pengalaman dan idea yang dikongsikan beliau tidak diteliti oleh dai zaman sekarang. Minimal, kita tahu sikit sebanyak apa yang ada dalam Himpunan Risalah ini, agar dapat dihadam dan ditelitikan, untuk kita jadikan bekalan sepanjang kita meneliti jalan yang jauh dan panjang ini.

Inilah tujuan saya menulis note ini. Harapannya untuk menjadikannya siri mingguan, untuk berkongsi petikan pendek daripada apa yang tertulis dalam Majmuatu ar Rasail. Maka terimalah:

MARATHON: Siri 1
Majmuatu ar Rasail: Tahu, Hadam dan "On"kan Sepanjang Jalan

***___***

Terus Terang
Kita ingin jelaskan objektif kita kepada seluruh manusia. Kita mahu bentangkan pendekatan kita di hadapan seluruh manusia. Kita ingin kemukakan dakwah kita kepada semua. Kita mahu kemukakan dakwah ini tanpa berselindung dan berlapik. Dakwah ini lebih cerah secerah cahaya mentari, seterang sinar fajar, sejelas siang hari.


Suci
Kita juga mahu bangsa kita (seluruh umat Islam adalah bangsa kita) memahami bahawa dakwah Ikhwan al-Muslimin adalah dakwah yang suci. Kesucian dakwah ini menyebabkan kita menolak segala kepentingan diri sendiri, kita ketepikan segala keuntungan dunia, kita ketepikan segala keinginan dan kehendak kita. Kita melangkah menurut langkah yang telah ditetapkan oleh Allah Taala untuk para pendakwah:

قُلْ هَذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ عَلَى بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ
Katakanlah (wahai Muhammad): Inilah jalanku, aku dan orang-orang yang menurutku, menyeru manusia umumnya kepada agama Allah dengan berdasarkan keterangan dan bukti yang jelas nyata. Dan aku menegaskan: Maha suci Allah (dari segala iktiqad dan perbuatan syirik); dan bukanlah aku dari golongan yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain.
[Yusuf, 12: 108]

Kita tidak akan meminta apa-apa ganjaran daripada manusia. Kita tidak akan menuntut sebarang wang atau ganjaran. Kita tidak akan meminta kedudukan. Kita tidak akan meminta mereka membalas atau berterima kasih kepada kita. Ganjaran bagi segala usaha kita ini terserah kepada Tuhan yang mencipta kita.
[Dakwatuna]

Semoga bermanfaat!

Tapak Projek

Terima kasih kepada semua atas doa n celebration
Harapannya, usia tidak digunakan untuk kepentingan diri semata-mata 

Monday, 29 November 2010

Ada Apa dengan Nama?

Hampir 20 tahun pakai nama Faqih Aqili.
Akhirnya terfikir, ada apa dengan nama?

1. Selalunya bila ada pembentangan pasal ISK atau AKAL mahupun OH, akulah orang yang mesti disebut namanya. Selalu la jugak kena usik dengan pembentang bila masuk pada bab hadis logam. "Khiaruhum fil Jahiliyyah, Khiaruhum fil Islam. Iza Faqihu / Faqahu." Pembentangan ini jugalah yang memahamkan lagi maksud di sebalik nama aku ni.


2. "Masya-Allah brother, what a good name!" Ni respond yang selalu aku terima bila berkenalan dengan orang local sini. Tapi tak la rasa special pun, memang orang Arab selalu je ber"Masya-Allah" time sembang-sembang. Dan respond macam itu jugalah yang mengingatkan aku tanggungjawab yang perlu dibawa dengan nama yang aku dapat ni. Pernah juga bila aku beritahu nama aku, macam-macam soalan agama orang tanya. Fikirnya, Faqih ni faqih. Alhamdulillah,  tak kantoi banyak =)

3. Kalau ikut nahwu / tatabahasa Arab, sampai sekarang aku tak berapa faham macamana struktur nama aku ni. Faqih tu dalam bentuk sifat. Jadi nama seterusnya mesti dalam bentuk yang sama ie Aqil. Entah macamana boleh ada huruf Ya' belakang tu, aku pun tak tahu, tapi aku rasa tak salah pun nak letak. Ya' tu mungkin maksudnya "my" dalam Bahasa Inggeris. Kepunyaan. Kalau betul macamtu, biarlah aku ini menjadi kepunyaan ummat masa kini.

4. Macamana dapat nama? Entahla, tak pernah nak tanya betul-betul dengan mak ayah. Khabarnya sampai minta cadangan daripada al Marhum Ustaz Dahlan. Tak penting cerita tu, tapi paling tidak, ayah mak saya dah laksanakan tugas awal mereka dengan cemerlang ie memberikan nama yang baik untuk anaknya. Bravo!
“Kamu sekalian pada hari kiamat akan dipanggil dengan nama kamu dan nama bapa kamu, maka hendaklah kamu memperelokkan nama kamu.”
[HR Abu Daud]

5. fiQ tu datang dari mana? Ha, ini kisah kami adik beradik masa hingusan dulu-dulu. Walaupun adik-beradik, tak jadi penghalang untuk kami ejek sesama sendiri. Pening kepala mak ayah kot =) Tapi still ok, masih berkongsi masdar yang sama. Dan orang tertentu je yang panggil aku fiQ. Aku pulak, selalunya pakai nama ni untuk benda online. Lagi satu, disebabkan family kami ni tak la sikit sangat ahlinya, banyak jugak la nama lain aku pernah dapat. 3 yang melekat lama. 2 dah tahu. Yang lagi satu, biarlah rahsia. Huhu

6. Nama anak yang baik tanda hebatnya ibu bapanya. Sebab tu, untuk ulang tahun ke-20 saya pakai nama ni, dengan macam-macam pengalaman (dan berkat, mudah-mudahan) disebabkan nama ni, saya nak ucapkan terima kasih yang special kepada mak ayah saya hari ini. Nama yang best datang daripada mak bapak yang best. Tak gitu? Hehhe.

Banyak kali dah jumpa baby boy yang diberi nama Faqih Aqili
Semoga dorang menjadi lebih hebat berbanding diri ini

Friday, 26 November 2010

Mudahanah atau Mudarah?

Hari tu kami selongkar semula hukum hakam berkaitan dakwah ni. Mula-mula rasa macam nerd la pulak; baru sekarang nak baca pasal benda-benda basic dakwah ini. Tapi peduli apa, daripada langsung tak pernah go through perkara basic ni, better late than never, kata orang local di sini.

Antara yang dijumpai termasuklah ayat laknat ke atas Bani Israel. Lalu hadis berkaitan "dai" Bani Israel dibacakan.
Sesungguhnya kekurangan yang mula-mula sekali menimpa Bani Israel ialah, seorang lelaki bertemu dengan seorang lelaki, lalu dia berkata: Wahai kamu ini, bertaqwalah kepada Allah. Tinggalkan apa yang kamu lakukan. Sesungguhnya ia tidak halal bagi kamu. Kemudian dia bertemu dengan lelaki itu keesokan harinya dalam keadaan melakukan kemungkaran. Namun keadaan itu tidak menghalangnya untuk menjadi teman makan, minum dan duduk. Apabila mereka melakukan demikian, Allah mencampur adukkan hati sebahagian mereka dengan sebahagian yang lain.
[HR at Tirmizi]

Lalu kami ditanyakan, "Tak boleh makan bersama dengan orang yang buat maksiat ker? Nak duduk sembang pun tak boleh?" Lalu, terkeluarlah dua istilah: Mudahanah dan Mudarah.

Melepaskan diri atau menyokong? [Sumber]

Mudahanah ertinya berpura-pura, menyerah dan meninggalkan kewajipan amar ma'ruf nahi mungkar serta melalaikan hal tersebut kerana tujuan duniawi atau kehendak peribadi. Oleh kerana itu berbaik hati, bermurah hati atau berteman dengan ahli maksiat ketika mereka berada di dalam kemaksiatannya, sementara dia tidak mengingkari (maksiat itu) sedangkan dia mampu kelakukannya maka itulah mudahanah.

Mudarah adalah menghindari mafsadah (kerusakan) dan kejahatan dengan ucapan yang lembut atau meninggalkan kekerasan dan sikap kasar, atau berpaling dari orang jahat jika ditakutkan kejahatannya atau terjadinya hal yang lebih besar dari kejahatan yang sedang dilakukan.

Nampak bezanya. Bahasa mudahnya, mudahanah itulah sikap "dai" Bani Israel yang dilaknat Allah tadi. Mudarah yang patut kita amalkan ketika berlaku / dampingi kemungkaran di depan mata. Jadi, kemungkaran yang berlaku setiap hari di depan mata kita, apa pendirian kita? Mudahanah atau mudarah? Suka atau tidak kita dengan perkara tersebut?

Pilihlah antara dua. Kerana tiada yang ketiga.

Tuesday, 23 November 2010

Cepat Dimasak Sedap Dimakan

Mee Maggi 
Cepat Dimasak Lebih Sedap Dimakan



"As with other industrial fastfood products, instant noodles use many chemical ingredients, such as food colorings, preservatives and flavorings, that we should be wary of. Although they have minimal effects if consumed rarely, if consumed over a long time, the chemical substances will accumulate in one's body and later disturb the body's metabolism because essentially they are poisons."

"they are usually less nutrient dense than whole foods. The more a food is processed to make it instant, the more vitamins and minerals are lost. Fresh or whole foods that have not been processed are a much healthier choice."

There is usually a lot of sodium in instant noodles which is not good for the blood or our arteries.


"... many pregnant women who consume large amounts of instant noodles suffer miscarriages"

Styrofoam, which is often used in instant noodles packaging, can cause cancer
[Ehsan wikianswers dan thejakartapost]

Wow, rasanya semua orang dah tau betapa tak bagusnya kalau selalu makan makanan segera ni. Tapi, siapalah yang peduli dengan benda macamni? Sebab dia cepat. Dan dia sedap. Best!

Edit: www.maggi.com.my

Jangan mee-maggikan usrah! Ummat mengharapkan masa anda. Banyakkan lagi proses synthesis melalui nukleus ini. Masalah masih berderet. Aspek tarbiyyah banyak lagi yang belum terbina. Optimumkannya.

Tak Qowiyy Jismi nanti
Kata nak 10 Muwasafat

Saturday, 20 November 2010

Nasihat kepada yang Baru

Welcome to the Club yer =)
A club where you will find enjoyment if you strive in there

Kata orang: Jangan takut untuk mula [20:46]
Bila dah mula baru kita berada di gelanggang perjuangan yang sebenar, bukan lagi di alam bayangan dan teori. Bila dah mula juga, baru kita rasa, tak berbaloi kalau kita nak patah balik ke belakang semula. Usah takut pandangan / kata serong orang lain terhadap kita, yang penting, kita memulakannya sebab ini untuk kebaikan diri kita juga.

Kata orang: Jangan takut untuk jatuh [28:15]
Sebab jatuh itu benda biasa. Tiada manusia yang sempurna. Yang tak jatuh itu adalah mereka yang tak pernah mencuba. Dah jatuh, terus bangun semula. Belajarlah daripada setiap pengalaman jatuh. Jangan pula sengaja jatuhkan diri sendiri. Takut bahayakan orang lain pula.

Kata orang: Jangan takut nak minta tolong [2:45]
Tiada sesiapa yang boleh berjaya disebabkan dirinya sendiri, walau sehebat mana sekalipun dia. Apabila dah minta tolong, baru kita tahu, kita tak perlu nak ego sebab kita bukan hebat mana. Selagi tak minta tolong, selagi itu kita tak tahu benda apa yang perlu dibaiki. Bodoh sombong kan sikap yang tak bawak diri kita ke mana-mana.


Kata orang: Jangan kedekut ilmu [18:78]
Bila orang minta nasihat atau tunjuk ajar, jangan rasa berat untuk memberi. Itu tandanya dia percaya pada kita dan menganggap kita ada sesuatu yang lebih berbanding dirinya. Nak ajarpun, jangan sampai sesat dan bahayakan diri sendiri pula.

Kata orang: Jangan perlekehkan orang lain [11:27]
Kita juga dahulunya tak pandai dan tertatih-tatih seperti mereka. Tak ada faedahnya kita membina kesombongan dalam diri. Bantu dan tolong mereka yang memerlukan. Kita nak meramaikan orang yang berkemampuan yang boleh warnakan masa depan kita secara bersama.

Dan akhirnya, selepas mendengar banyak kata-kata orang:
Ingat nak kejar Burn, rupanya aku yang terlebih laju, hahha

Dapat juga ice-skating buat kali pertama! Walaupun sakit-sakit belakang, lebam-lebam badan, tapi rasa berbaloi untuk belajar sesuatu yang baru. Ingat; bila dah mula, baru seronok tu datang dengan sendirinya!

"Ni sebab tak attend Quranic Circle la ni"
Lathif mengeluh =) Musibah tu kan penghapus dosa...

Wednesday, 17 November 2010

Magnet

Eid Mubarak!
Takutkah kita berkorban? Mahukah kita berjuang?

Langit biru yang tersangat luas itu pun, tak pernah menimbulkan rasa bosan. Bila tension-tension, ada yang sanggup travel jauh-jauh semata-mata ingin ke tepi laut. Dan tengok burung-burung kat atas langit pun memang mampu untuk tenangkan fikiran. Kenapa yer?


Dan akhirnya, usrah kami Jumaat lepas mencadangkan jawapannya. Terima kasih Atiq!

تُسَبِّحُ لَهُ السَّمَاوَاتُ السَّبْعُ وَالأرْضُ وَمَنْ فِيهِنَّ وَإِنْ مِنْ شَيْءٍ إِلا يُسَبِّحُ بِحَمْدِهِ وَلَكِنْ لا تَفْقَهُونَ تَسْبِيحَهُمْ إِنَّهُ كَانَ حَلِيمًا غَفُورًا

Langit yang tujuh, bumi dan semua yang ada di dalamnya bertasbih kepada Allah. Dan tak ada suatu pun melainkan bertasbih dengan memuji-Nya, tetapi kamu sekalian tidak mengerti tasbih mereka. Sesungguhnya Dia adalah Maha Penyantun lagi Maha Pengampun.
[al Israa', 17:44]

Anda seorang dai? Banyakkan bertasbih, mudah-mudahan orang sekeliling anda tak pernah merasa bosan untuk memandang dan mendengar kata-kata hikmah daripada anda. Magnet hati!

Teka-teki : Dua perkataan ringan pada lidah, tapi berat di akhirat nanti?
[Credit: Zakwan] [HR al Bukhari sebenarnya]

Sunday, 14 November 2010

"Confident"kan

Kalau offer benda yang ada seronok dan untungnya,
bukan main laju: tak sampai sesaat untuk terus terima

Semalam bila orang mengadukan kepada kami tentang seorang ikhwah yang teragak-agak untuk terlibat dalam dakwah, kami disuruh mencarikan penyelesaiannya. Kami terdiam. Tak tahu nak merespons bagaimana. Lalu kami daiajak berfikir, dulu-dulu macamanalah orang meyakinkan kami untuk terlibat sama dalam dakwah, ketika kami masih baru dan berjinak-jinak dengannya. Dan apa yang kami fikir dan buat apabila kita diberi sesuatu tugasan awal-awal dulu.

Encik al Khair mula bercerita, nak yakinkan seseorang, kita kena duduk dan ajak dia buat kerja bersama dengan kita. Bila dia dapat lihat sendiri keyakinan kita bekerja, barulah semangat dia datang menjelma, sebab dia dah dapat jumpa suatu contoh depan mata.
Tapi saya ada cerita sendiri: Saya diyakinkan melalui paksaan diri sendiri. Murabbi saya dulu, walaupun tak memaksa, tapi kami kenal dia sebagai seorang yang tegas dan pentingkan gerak kerja. Halaqah kami memang selalu tekankan tentang at Tadhiyyah dan infaq. Tak pernah ada halaqah yang tak sebut dua perkataan ini. 20 ayat terakhir surah al Baqarah memang biasa kami baca, untuk dijadikan semangat. Apabila murabbi memberikan tugasan, yang kami fikirkan, mesti disiapkan walau macamanapun. Inilah tarbiyyah bil product. Bila dah start buat, baru datang keyakinan tu. Ini versi pengalaman saya.

Dan semalam, sempat pulak saya belek buku-buku lama. Yang saya jumpa, faktor yang menggerakkan seseorang untuk melaksanakan sesuatu tugasan ialah keyakinan dalam dirinya tentang apa yang dibuatnya. Tertulis dalam Dakwatuna. Artikel ni memang best. Antara risalah menarik yang ditinggalkan as Syahid al Banna yang boleh dijumpai dalam Majmuatu ar Rasail.

Kepada orang yang yakin
Orang ini akan kita ajak supaya bersama kita dan bekerja bersama kita supaya dengan ini bilangan para mujahidin akan bertambah dan suara para pendakwah akan semakin berkumandang ... Begitulah sikap generasi pertama yang telah diberikan hidayah. Mereka mengikut dan meyakini risalah para nabi kemudian mereka berjuang bersungguh-sungguh. Mereka akan menerima ganjaran yang besar daripada Allah. Mereka juga akan memperolehi ganjaran yang sama diperolehi oleh orang yang mengikut mereka. Tidak kurang walau sedikitpun.

Kepada yang Ragu-ragu
Namun kita nasihatkan agar dia terus berhubung dengan kita. Kita nasihatkan agar dia membaca tentang kita sama ada secara langsung atau tidak langsung. Dia boleh mengkaji tulisan-tulisan kita atau melawat
cawangan-cawangan kita atau berkenalan dengan saudara-saudara kita. Dengan izin Allah selepas itu dia akan merasa lebih yakin dengan kita. Begitulah kedudukan orang-orang yang sangsi di kalangan pengikut para rasul sebelum ini.
[Dakwatuna, al Banna]

Anda boleh pilih; nak jadi yang yakin atau ragu-ragu. Dan yakin ni memang berkait rapat dengan iman. Apa lagi, up-upkan la iman tu =)

Kalau tugasan macamni, memang ambil masa untuk setuju terima
"Tak kot." Kenapa ada kot; itu tanda kita masih ragu-ragu.

Thursday, 11 November 2010

Tahan Tangan Tu ...

Sembang dengan Saufi ni lain sikit. 
Dia pandai naikkan rentak perbincangan tiba-tiba jer

Antara cerita menarik yang pernah kami bincangkan bersama adalah mengenai Habil dan Qabil. Rentetan analisis dan pengalaman Syeikh Dakwah, Ustaz Abdullah Zaik. Kisah persembahan ibadah mereka kepada Allah, yang menyebabkan matinya Habil dan berterusannya dosa yang ditanggung Qabil sehingga hari Kiamat.

Yang saya perhatikan, hidup sesama manusia sentiasa melibatkan interaksi. Kalau buat benda baik perlu ada dua hala. Benda yang tak baik, biarkan ia menjadi satu hala. Nak berukhuwwah, biar kedua-dua akh respond. Nak husnu zhan, perlu dua-dua belah pihak berlapang dada. Nak tolong-menolong, biar ada masa kita give dan ada masa kita get pula.

Tapi kalau bab berdendam, jangan berbalas-balas. Kalau su'u dzan, biarkan orang dengan dzan dan hati busuknya. Walau dalam bab membunuh pun, biarkan orang yang membunuh menanggung dosanya. Kita ada akhirat sebagai masa dan tempat pembalasan. Sebab Rasulullah pun pernah bersabda, "Apabila dua orang muslim bergaduh dengan pedang masing-masing, kedua-dua pembunuh dan yang dibunuh akan ke neraka". [HR al Bukhari]
Sikap yang best tentang Habil ini ialah apabila dia bertindak cool. Dia tak buat interaksi dua hala. Allah ceritakan bahawa dia berkata:
“Kalau kamu hulur tangan untuk membunuhku, aku tidak akan menghulur tangan untuk membunuhmu”
[al Maidah, 5:28]

Lagi bagus, kalau terasa orang tak bertindak baik dengan kita, kita yang cuba membaiki keadaan. Orang tak nak berukhuwah dengan kita, kita masih menjaga hak ukhuwwah terhadap dia. Orang tak nak dengar nasihat kita, kita tidak terus tidak mempedulikannya. Orang beri macam-macam ancaman kepada kita, kita tetap berusaha untuk memberikan perbaikan. al Islah [perbaikan] target utama kita.

إن أريد إلا الإصلاح ما استطعت وما توفيقي إلا بالله عليه توكلت وإليه أنيب
... Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah. Hanya kepada Allah aku bertawakal dan hanya kepada-Nya-lah aku kembali.
[Huud, 11:88]

Sekali lagi, Allah sebagai pihak yang menolong menjayakan. Rapatlah dengan-Nya.

Ada masa, bukan semua give akan kita get.
Sebab dah pasti kita tetap akan get di akhirat nanti. Percayalah!

Monday, 8 November 2010

Bermula Ahad Tadi...

Ahad tadi bermulalah bulan Zulhijjah. 
Tapi kat sini tak de pulak Pemegang Cop Mohor Raja nak bagi pengumuman. AJK Sukan SMSA punya announcement untuk pergi Notts ada la.

Biasa dengar orang baca surah al Fajr kan? Pernah tau apa maksud ayat kedua [Layalin Asyr] atau dalam bahasa Melayunya [Demi sepuluh malam] tu? Ibn Abbas ra dan Mujahid ra berpendapat 10 hari yang dimaksudkan adalah 10 hari pertama Zulhijjah.

source

Dah tentu 10 hari ini ada keistimewaan tersendiri. The virtue of first 10 days of Zulhijjah. Hadis femes berikut boleh menjelaskan kot.

“Tiada suatu hari pun, amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada hari-hari ini – iaitu 10 hari Zulhijjah. Para sahabat baginda bertanya, ‘Tidak juga Jihad pada jalan Allah (mengatasi kelebihan Hari-hari tersebut)? Ujar Baginda, Tidak juga Jihad di jalan Allah kecuali seorang yang keluar dengan jiwa raga dan hartanya dan tidak membawa pulang apa-apa pun (kerana habis disumbangkan untuk memenangkan agama Allah).”
[HR al Bukhari]


Sebab Rasulullah pernah bersabda seperti di atas, maka ada tiga benda baik saya nak ajak anda buat sempena masuk Bulan Zulhijjah ni.
  • Mari hafal [wal fajr, wa layalin asyr] dan lancarkan. Ayat pendek-pendek, satu mukasurat lebih jer.
  • Puasa setiap hari sampai 9 Zulhijjah amacam? Kata duduk Uk; Subuh 5:30, Maghrib 4:30
  • Uji keikhlasan dengan buat sesuatu untuk rumah anda (eg kemas / cuci / susun) tanpa ahli rumah anda sedari.

At least, bermakna sikit bulan Zulhijjah tahun ini. Penuh dengan kebaikan. Daripada membiarkan kosong tanpa hala tujuan.

Orang Malaysia dah sibuk survey lembu kerbau
Entah macamana raya Aid al Adha kat Uk ni?

Friday, 5 November 2010

Quranic Circle. Jom!

Even though I didn’t understand any Arabic in those days, I was just mesmerized by the beauty and power of this chapter.
[Suhaibwebb]

Saya suka tunggu Hari Khamis datang. Sebab malamnya akan ada Quranic Circle. Baca surah al Kahfi ramai-ramai. Lepas tu ada tadabbur, kemudian agenda bebas. Semestinya Zakwan dan ahli rumahnya akan menjaga kebajikan sesiapa yang datang. Faham-faham je la maksudnya. Tapi jangan tersalah niat pulak nak ke Holberry Close tu.


Alhamdulillah, dah tiga kali kami ber"circle". Penuh ruang tamu Rumah Kebajikan tu. Pernah bilik tu mampat sangat. Mampat dengan Malaikat bagus dah. Lagi bagus kalau orang yang tambah memampatkannya. Waktu mampat macam inilah ada terbukanya ruang untuk kita diperluaskan ruang pula oleh Allah. Bagaimana caranya? al Mujadalah ayat 11 ada jawapannya.

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila diminta kepada kamu memberi lapang dari tempat duduk kamu (untuk orang lain) maka lapangkanlah seboleh-bolehnya supaya Allah melapangkan (segala halnya) untuk kamu. Dan apabila diminta kamu bangun maka bangunlah, supaya Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu, dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan ugama (dari kalangan kamu) - beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan.

Mula-mula cadangannya nak baca surah Yasin. Hidupkan suasana macam di Malaysia. Biar ada masa untuk orang Malaysia berkumpul beramai-ramai. Tapi kata Iqbal, takut ada orang yang tak setuju. Takut jadi isu. Jadi kami cuba option lain, baca surah al Kahfi. Bagus tu memang bagus. Sebab dalam tafsir Ibn Katheer adanya hadis Saheeh tentang bacaan al Kahfi pada malam Jumaat.
"Sesiapa yang membaca surah al Kahfi pada hari Jumaat, ia akan memberinya cahaya dari Jumaat ke Jumaat seterusnya"
Tapi sebenarnya al Banna pun pernah bercerita tentang isu ini. Suatu yang bagus tentang dia ni adalah dia selalu mengambil jalan pertengahan. Dan saya suka cara sederhana tu. Wasathan.

Zikir Secara Berkumpulan
Terdapat beberapa hadis yang memberi galakan supaya berzikir secara berkumpulan. Dalam hadis yang diriwayatkan oleh Muslim:
لا يعقد قوم يذكرون الله عز وجل إلا حفتهم الملائكة وغشيتهم الرحمت ونزلت عليهم السكينة وذكرهم الله فيمن عنده
“Apabila satu kumpulan duduk menyebut Allah Azza wa Jalla malaikat akan mengelilingi mereka dan mereka akan dinaungi rahmat, mereka akan dilimpahi ketenangan dan Allah akan menyebut-nyebut nama mereka pada sesiapa yang ada di sisiNya.”

Mungkin anda sendiri kerap bertemu dengan hadis-hadis yang menyebut bagaimana baginda terserempak dengan satu kumpulan yang sedang menyebut nama Allah di dalam masjid. Baginda memuji mereka dan tidak mencegah perbuatan mereka.

Melakukan sesuatu ibadat secara berkumpulan adalah digalakkan. Apatah lagi jika amalan tersebut banyak membawa manfaat seperti menyatukan hati, mengukuhkan hubungan, menghabiskan masa dengan amalan yang berguna, mengajar orang buta huruf yang tidak mendapat pendidikan yang sempurna dan menampilkan syiar Allah Taala.

Benar, berzikir secara berkumpulan adalah makruh jika ia menyebabkan berlakunya perkara yang dilarang oleh syarak seperti mengganggu orang yang sedang sembahyang atau disertai dengan perbuatan sia-sia atau gelak ketawa atau berlaku kesilapan pada bacaan atau penyambungan bacaan orang lain atau sebagainya yang dilarang oleh syarak. Jika itu yang berlaku, berzikir secara berkumpulan adalah dilarang kerana kesalahan-kesalahan yang dilakukan tersebut bukan kerana zikir secara berkumpulan itu sendiri. Apatah lagi jika zikir yang dilakukan secara berkumpulan itu mengikut bacaan yang diterima daripada Rasulullah s.a.w. dan sahih, seperti yang ada dalam wazifah ini. Alangkah baik jika Ikhwan dapat menjauhi perkara yang makruh ini ketika mereka berkumpul untuk berzikir pada waktu pagi dan petang di kelab mereka atau di mana-mana masjid. Sesiapa yang tidak sempat berzikir dalam kumpulan hendaklah dia berzikir sendirian dan jangan abaikan amalan ini.

Saya nak book Khamis malam anda setiap minggu untuk Quranic Circle boleh? =) 
Holberry Close jom!

Tuesday, 2 November 2010

Volunteerism

Nikmatnya adalah ketika memberi.
Kerana kita sedar bahawa yang membalasnya bukan manusia, tetapi Pemilik manusia.

... to offer to do something that you do not have to do, often without having been asked to do it and/or without expecting payment
[Cambridge Advanced Learner]

Itu pengertian volunteer dalam kamus. Memberi sesuatu yang tak semestinya  perlu dilakukan, selalunya tanpa diminta dan tanpa mengharapkan balasan / ganti. Mendengar dan berkata tentangnya memang mudah. Tetapi cabarannya adalah kepada hati kita yang mula tidak selesa apabila volunteerism itu tidak dibalas semula. "Aku dah bagi ko senang, bila la pulak ko nak bagi balik senang kat aku."

Begitu juga kerja dalam medan kita. Banyak yang volunteerism. Belanja makan, tolong bayar, bagi hadiah, bagi guide, tunjuk jalan dan lain-lain. Tiada manusia akan menjanjikan gaji lumayan, mahupun karpet merah kepada anda.

Pravsworld

Orang yang mencari-cari sesuatu balasan, pasti akan hilang dan gugur. Mula-mula boleh bertahan, kemudian  keluar satu dua keluhan apabila pemberian tak berbalas dengan terima kasih. Lepas tu, hati mula menjadi tidak ikhlas. Akhirnya mula mempersoalkan satu persatu jasa yang dia dah buat. Kalau yang teruk lagi, minta ganti rugi atas apa yang dah diberikan. Dia gagal.

Hanya hati yang teguh kepercayaannya dengan balasan Allah di akhirat kelak yang akan terus berada dalam kelab volunteerism ini. Yang tercari-cari peluang dunia, akan gugur satu demi satu. al Banna pun pernah menceritakan mengenai golongan yang mengharap-harapkan sesuatu manfaat daripada jalan dakwah: Ini yang akan kami katakan kepada mereka, "Apa yang kamu cari tak dapat kami berikan, di sini bukanlah tempat yang sesuai untuk kamu mengejar peluang itu"

Sekali lagi, ayat al Insan ini menjadi teman hidup saya. Ayat dan hikmah untuk bulan ini.
"... kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan) terima kasih."
[al Insan, 76:9]

Sedang belajar dan berusaha memberi, tanpa menginginkan balasan. 
Harapnya berjaya ;)

Saturday, 30 October 2010

Bersusah untuk Iman

Perkongsian Halaqah Kami
Iman dengan Ghaib itu bukan senang, bukan juga mustahil

Bila menceritakan tentang iman, ia memang subjektif. Tak pernah ada alat ukuran yang spesifik. Tak semestinya apabila dah cantik rekod nombor dalam borang mutabaah, tanda iman dah stabil. Ia ukuran dalaman diri masing-masing. Diri sendiri yang tahu di mana tahap imannya berada. Dan diri sendirilah yang sedar apa yang perlu dilakukan bila rasa beribadah menjadi lesu.


Inilah apa yang kita selalu kata, iman tu maksudnya percaya. Ini yang menjadi perkara unik dalam agama kita. Kerana kita percaya perkara yang ghaib, yang tak pernah kita nampak, rasa mahupun dengar. Orang yang imannya up, dia percaya sepenuh hati bahawa dia akan bertemu jua apa yang telah dijanjikan. Yang imannya down, manifestasi iman melalui amalannya dah tentu tak jauh mana.

Sebab tu setiap apa yang dilakukan, biar terdorong dengan keimanan. Bahawa apa yang aku lakukan ini untuk kebaikan masa depan. Tak pernah merasa ruginya harta, terbuangnya masa mahupun sakitnya badan untuk berusaha menjaga level iman, kerana sedar bahawa akhirnya Allah akan pulangkan semula laburan tersebut kepada kita dengan tambahan berkali-kali ganda.

Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Tuhannya Yang tidak nampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar.
[al Mulk, 67:12]

Siapa yang sanggup ketepikan rasa sejuk waktu pagi untuk berdiri bertahajjud. Entah siapa yang sanggup pikul rasa berat untuk infaqkan helaian-helaian duit yang entah berapa gram ringannya. Siapa juga yang sanggup menjaga bacaan al Qurannya ketika dia sedar bacaannya itu tak akan langsung dikira masuk menjadi credit hoursnya. Entah siapa yang sanggup pendamkan rasa penat, letih dan sedih apabila berurusan dalam medan dakwahnya.

Untuk diri sendiri, saya akan terus mendoakan, agar iman kawan-kawan sehalaqahku ini terus bertambah kuat, seiring dengan cantiknya rekod dalam borang mutabaah tu.


Sebab ia bukan seperti duit, apabila dah kumpul banyak dapat beli IPhone atau kereta 
Bukan juga seperti borang klaim, apabila dah siap isi borang, dapat elaun juga akhirnya 

Wednesday, 27 October 2010

40 Hours Program

Pesan Sheikh el Hamdoon, keikhlasan itu sangat penting. Kerana ini nilai paling besar yang diperolehi daripada grandmasters (al anbiya') kita. Ikhlas: tanpa meminta balasan daripada apa yang dilakukan. Mahupun menunjukkan ekspresi bahawa kita menginginkan balasan setimpal daripada mereka. Walaupun susah dan peritnya kerja yang kita lakukan.

Kerana bukan kepada manusia kita mengharapkan balasannya kembali. Susah untuk letakkan pengharapan kepada manusia. Mereka kerap terlepas pandang apa yang kita lakukan. Semakin kita berharap balasan daripada orang, semakin rosak nilai keikhlasan dalam diri kita, dan semakin menjadi sakit hati kita seandainya balasan yang diharap-harapkan tak kunjung tiba.

Part 2 of 14

Yang perlu diingat, hanya buah-buah keikhlasan yang akan terus kekal. "Whatever for Allah will remain," menjadi quote of the day. Dia contohkan kepada kami al Muwatta, yang nilainya berterusan dimanfaati sehingga sekarang. Maka kita perlu sedar, manusia yang didakwahi dengan hati yang sejahteralah yang akan terus memberikan pahala berterusan kepada kita. Sedekah yang keluar dengan ketulusan yang akan menjadi balasan yang jariah. Di sinilah titik penting mengapa kita perlu sentiasa mengikhlaskan selalu niat kita.

كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الْحَقَّ وَالْبَاطِلَ فَأَمَّا الزَّبَدُ فَيَذْهَبُ جُفَاءً وَأَمَّا مَا يَنْفَعُ النَّاسَ فَيَمْكُثُ فِي الأرْضِ كَذَلِكَ يَضْرِبُ اللَّهُ الأمْثَالَ
Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan yang batil. Adapun buih itu, akan hilang sebagai sesuatu yang tak ada harganya; adapun yang memberi manfaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan.
[ar Ra'du, 13:17]

Liwajhillah! La Nuridu Minkum Jaza'an wa la Syukuran
Kerana Allah! Kami tak harapkan balasan mahupun terima kasih daripada anda!
Begitu ikhlasnya mereka yang menghiasi bacaan al Insan kita.

Sunday, 24 October 2010

Rumah Kami Ini

Kata Kak Lin, sewa rumah ni macam kahwin jugak.
Dua-dua ada kontrak. Tak puas hati, mana boleh keluar macam tu jer

Ini cerita rumah kami. Rumah William. Yang ada macam-macam masalah. Mr Hafeez nama landlord kami. Orang Pakistan. Dulu senior pesan, jangan habiskan banyak duit untuk sewa rumah. Bila dah jadi macam sekarang, barulah kami rasa ada benarnya pesanan senior tu. Cukuplah gambar bawah ni menceritakan segala-galanya.


Tapi kami akan ambil ini sebagai pengajaran. Fasa-fasa baru sebagai orang dewasa. Keputusan dah kena diri sendiri yang buat. Tak boleh nak harap kat mak bapak pilihkan rumah. Tandatangan pulak dah tak boleh letak kat mana-mana ikut suka hati. Tanggungjawab kena pikul. Risiko kena hadapi. Agreement kena baca betul-betul. Dapatkan salinan. Jangan bila dah timbul masalah, baru nak menyesal tak sudah-sudah.

Kita akan membesar. Kalau masalah rumah tak boleh nak hadapi, macamana nak hadapi masalah rumahtangga pulak. Hikhik. Ataupun masalah lain yang lebih besar. Biarlah tragedi dan masalah dengan Mr Hafeez jadi ujian dan iktibar. Halangan pertama. Kalau dengan dia pun tak lepas, entah macamana pulak ujian lain sepanjang hidup ni nanti.

Tapi, kalau nak tak suka kat landlord pun, tetap ada batasannya. Jangan hina diri dia, mahupun kutuk-kutuk belakang. Sebab dia juga orang Islam. Orang tua pulak tu. Umur around 70. Hormatilah dia sebagai orang tua. Kerana Mr Hafeez itu juga milik KITA. Hohho.

Fine, ada orang kata tak Islamik langsung nama rumah kami
Tapi pernah dengar tak nama Sheikh William, orang pertama membina masjid kat England

Popular Posts